ABC

Gaya Hidup Minimalis yang Semakin Populer

Dalam beberapa tahun terakhir, bangkitnya gerakan minimalis telah membuat banyak orang memulai pencarian untuk belajar hidup dengan lebih sedikit barang.

Dari Marie Kondo yang menjual jutaan buku tentang menumpuk barang, hingga para pengelola saluran podcast di AS yang sangat populer, The Minimalists, yang secara rutin menjual siaran langsung - sepertinya kita tidak pernah merasa cukup untuk mendapatkan gagasan bahwa sedikit itu ternyata memiliki banyak kelebihan.

Tim Kasser, seorang profesor psikologi di Knox College di Illinois yang terkenal dengan karyanya mengenai materialisme dan kesejahteraan, menggambarkan seorang penganut paham minimalis sebagai seseorang yang "memilih untuk bekerja dan menghasilkan lebih sedikit sehingga mereka dapat fokus pada hal-hal lain dalam kehidupan".

"[Mereka] malah fokus pada perkembangan pribadi, keluarga, atau spiritualitas mereka ... hidup dengan lestari atau berkontribusi pada masyarakat."

Pada tahun 2005, Profesor Kasser dan seorang rekannya melakukan studi tentang minimalisme dan dampaknya terhadap kesejahteraan.

"Sepengetahuan kami [studi ini] adalah yang pertama yang membandingkan penyederhanaan secara sukarela dengan kelompok warga Amerika arus utama yang melakukan gaya hidup ini," katanya.

"Kami menemukan bahwa di luar faktor usia, jenis kelamin dan geografi ... mereka yang secara sukarela memilih hidup sederhana melaporkan tingkat kepuasan hidup yang jauh lebih tinggi, lebih banyak memiliki pengalaman tentang emosi yang menyenangkan dan sedikit pengalaman tentang emosi yang tidak menyenangkan."

Studi ini juga menemukan bahwa mereka lebih cenderung hidup secara ekologis.

Kecintaan pada ruangan sederhana

Duduk di bukit berpasir di Pantai St Andrews di Mornington Peninsula, di barat daya Melbourne, adalah contoh gaya hidup minimalisme pemenang penghargaan yang dirancang oleh arsitek dan pemilik rumah, Robin Williams.

Salah satu aspek yang paling mencolok dari rumah ini adalah dindingnya - seluruhnya terbuat dari polikarbonat tembus pandang.

Desain Robin Williams
Robin Williams merancang rumahnya dengan penyimpanan tersembunyi dan tidak ada saklar lampu.

Supplied: Robin Williams

Dan sementara interiornya menyerupai galeri seni tanpa seni, Robin Williams tidak selalu mengidentifikasi dirinya sebagai seorang penganut paham minimalis.

"Saya tidak pernah menganggap diri saya seorang minimalis, tapi saya suka ruang yang sangat sederhana," katanya.

"Penggunaan bahan sederhana, sejumlah bahan sederhana, koneksi sederhana antara ruang dan kesederhanaan fleksibilitas - dengan objek minimal."

Arsitek Robin Williams
Robin Williams menyukai ruang yang sederhana.

ABC RN: Maria Tickle

Rumah itu membutuhkan waktu sepuluh tahun untuk direalisasikan, dan Robin Williams merancangnya untuk dirinya dan pasangannya, dalam apa yang dia gambarkan sebagai lokasi impian.

"Sangat menyenangkan untuk tinggal disana, rumah itu memiliki semua fleksibilitas yang kami inginkan," katanya.

"Tidak ada keinginan untuk membangun rumah yang berbeda, itu hanya rumah yang sesuai dengan lokasi ini dan sesuai dengan kebutuhan kami."

"Gaya hidup yang menenangkan"

Sarah Gorman, 38, tinggal di Melbourne dan telah berlatih menjadi seorang minimalis selama lebih dari tiga tahun.

Sarah Gorman mengatakan dia pertama kali diperkenalkan dengan gaya hidup minimalisme melalui permainan minimalis.

"Pada hari pertama di bulan [mengikuti permainan minimalis] Anda menyingkirkan satu benda, pada hari kedua Anda menyingkirkan dua hal, pada hari ketiga Anda menyingkirkan tiga hal," kata Gorman.

Dalam satu bulan saja, dia berhasil menyingkirkan hampir 500 item.

Dapur minimalis
Sarah Gorman memainkan 'permainan minimalis' dan menyingkirkan hampir 500 item dalam satu bulan.

Getty Images: Badan Anadolu

Sarah Gorman mengatakan bahwa dia merasa jauh lebih baik setelah menciptakan lebih banyak ruang di rumahnya.

"Itu cukup menenangkan - saya berjalan melalui pintu dan saya benar-benar merasa santai," katanya.

"Perasaan menenangkan untuk masuk ke rumah, semuanya baik-baik saja, saya tidak perlu melakukan apapun dan tidak perlu memperbaiki keadaan dari masa lalu."

Dia menegaskan bahwa menjalani gaya hidup minimalis bukan hanya tentang menyingkirkan barang.

Namun, sementara Sarah Gorman sudah amat yakin dengan manfaat gaya hidup minimalisme, beberapa anggota keluarganya kurang antusias dengan cara hidup barunya.

"Ibu saya tidak menyukai apa yang saya lakukan," katanya.

"Dia khawatir bahwa saya menyingkirkan terlalu banyak barang. [Dia berpikir] saya sedikit terobsesi, bahwa saya menyingkirkan barang-barang yang sentimental - itu adalah gagasan yang  sulit bahwa saya menyingkirkan sejarah keluarga kita. "

Mengubah indikator kemajuan

Karena mengamati dampak positif dari kehidupan pelaku gaya hidup minimalis, Profesor Kasser telah membentuk keyakinan bahwa indikasi yang digunakan oleh sebagian besar negara untuk menunjukkan kemajuan perlu dipertimbangkan kembali.

"Kita terutama berfokus pada bagaimana ekonomi dilakukan ... ini semua adalah indikator ekstrinsik, materialistis, dan berorientasi pada uang," katanya.

"Alih-alih menggunakan pertumbuhan ekonomi sebagai proxy untuk semua hal baik, sebaliknya [kita harus fokus], pada indikator yang benar-benar ada hubungannya dengan nilai intrinsik, betapa bahagianya orang."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.