ABC

Ditemukan Grafiti Pemburu Paus Dari Abad Ke-19 Di Australia Barat

Arkeolog Australia yang bekerja di pulau-pulau di pantai barat laut Australia yang terpencil menemukan ukiran yang ditinggalkan oleh awak perburuan paus asal Amerika yang mengarungi lautan sekitar tahun 1840-an.

Temuan ini memberikan gambaran tentang kebosanan dan isolasi yang dialami para pelaut saat berada di laut selama bertahun-tahun.

Ukiran berbentuk tulisan nama dan tanggal itu ditemukan di pulau Rosemary dan Lewis Barat di Kepulauan Dampier, di barat laut Karratha.

"Ini adalah prasasti paling awal yang kita miliki di Australia yang ditinggalkan oleh pemburu paus, sehingga secara historis sangat, sangat signifikan," kata arkeolog Alistair Paterson.

"Kami tahu bahwa para pemburu paus asal Amerika Utara, untuk jangka waktu 30- atau 40 tahun, mengarungi keseluruhan lautan dunia untuk berburu ikan paus, tetapi kami memiliki sedikit bukti bahwa mereka benar-benar membuat pendaratan, jadi ukiran ini merupakan penemuan penting."

Nama-nama dan tanggal itu diukir di batu karang oleh orang-orang yang berlayar dengan menggunakan dua perahu ikan paus yang berbeda, beberapa tahun terpisah.

Professor Alistair Paterson
Professor Alistair Paterson mengatakan para pemburu paus Amerika sering mendarat di barat laut Australia Barat pada abad ke-19.

Supplied: Glen Jones

Catatan sejarah mengungkapkan identitas

Kapal pertama, Connecticut, berangkat dari kota pantai New London pada Agustus 1842 dengan awak 26 orang dan berlayar dari pantai barat laut Amerika Serikat ke tempat yang kemudian dikenal sebagai tempat perburuan paus New Holland.

Anggota kru mengukir kata-kata "Jacob Anderson", "Crocker", "New London", dan "di Kapal Connecticut London Baru", di punggung bukit berbatu tinggi yang menghadap ke air, bersama dengan tanggal perjalanan mereka.

Profesor Paterson menjelajahi catatan sejarah untuk mengidentifikasi orang-orang itu, termasuk kapten, dan menulis temuannya di jurnal internasional Antiquity.

"Catatan sejarah menunjukkan bahwa pada pelayaran kapal Connecticut, Kapten Crocker berusia 33 tahun, sementara Jacob Anderson digambarkan sebagai pelaut berusia 18 tahun dari London 'kulit hitam' - hampir pasti seorang pelaut Afrika-Amerika," tulisnya .

Banyak ukiran kedua ditemukan di dekat Pulau Lewis Barat dan termasuk kata-kata "J.Leek, Ship Delta, 1849".

Arkeolog mengatakan font yang bergeser dan awal yang salah pada kata-kata tersebut mencerminkan kru yang bosan dan kemudian menghabiskan waktu di saat mereka mengamati laut untuk berburu ikan paus.

"Ketimbang bentuk pesan resmi untuk disampaikan secara lebih terbuka kepada pengunjung di masa depan ke pulau itu, pemburu paus ini merayakan dan memperingati diri mereka yang telah tiba dengan selamat dari perjalanan ke sisi lain dunia."

'Perkembangan luar biasa dari waktu ke waktu'

Profesor Jo McDonald adalah salah satu dari arkeolog yang menemukan ukiran tersebut pada tahun 2017, saat merekam ribuan gambar batu Aborigin di kepulauan tersebut.

Dia mengatakan ukiran itu sangat tidak biasa karena dibuat di atas tanda yang lebih tua oleh orang-orang Aborigin setempat.

Dua pulau di Australia Barat
Arkeolog percaya tulisan tangan di batu itu dibuat saat kru sedang mengawasi paus.

Supplied: Alistair Paterson

"Kesan pertama kami adalah bahwa prasasti itu telah dicoret setelah dibuat oleh orang Aborigin ... tetapi yang kami temukan adalah bahwa tulisan itu dibuat dengan alat logam di atas pola grid yang lebih tua, yang dibuat dengan alat batu, " dia berkata.

"Jadi itu menunjukkan perkembangan luar biasa antar waktu dimana orang yang berbeda datang dan menandai batu ini dan menceritakan hal-hal tentang diri mereka sendiri, dan ingin meninggalkan catatan mereka berada di suatu tempat."

CEO Perusahaan Aborigin Murujuga, Peter Jeffries, mengatakan daerah itu sangat istimewa bagi pemilik tradisional Ngarluma dan Yaburara.

"Orang-orang tahu tentang ukiran ini dari tahun 1800-an," katanya.

"Tidak ada apa pun yang diwariskan melalui cerita lokal yang saya ketahui, tetapi kami tahu tentang mereka di zaman yang lebih modern, dalam 20 atau 30 tahun terakhir.

"Bagi pemilik tradisional setempat, daerah ini sangat penting, karena ia menceritakan kisah dari masa lalu kami dan juga menangkap kedatangan orang Eropa di negara ini, sehingga Anda dapat melihat koeksistensi ini."

Dibuat sebelum pendatang kulit putih datang

Professor Jo McDonald
Professor Jo McDonald merupakan salah satu yang menemukan tulisan tangan para pemburu paus ini tahun 2017.

ABC News: Erin Parke

Di puncak industri perburuan paus, pada pertengahan abad ke-19, sekitar 22.000 orang dipekerjakan di hampir 1.000 kapal perburuan paus yang melintasi dunia dan berhenti di garis pantai terpencil.

Ukiran di pantai Pilbara dibuat sebelum permukiman warga putih di daerah itu - sekitar dua dekade sebelum para penggembala dan pencari mutiara tiba.

Profesor McDonald mengatakan, ukiran itu memberikan pandangan langka tentang kehidupan para pemburu paus Amerika, yang jauh dari rumah selama bertahun-tahun pada suatu waktu.

“Mereka menghabiskan banyak waktu di laut, jadi pasti sangat melegakan untuk mendarat," katanya.

"Saya tidak bisa membayangkan hal yang lebih buruk daripada berada di perahu kecil dengan 30 atau 40 orang bau lainnya, jadi saya pikir itu akan menjadi perasaan lega untuk datang ke darat.

"Dan mereka pasti sedang menunggu paus, jadi entah bagaimana caranya mereka harus menghibur diri sendiri."

Simak beritanya dalam bahasa Inggris disini.