ABC

Dampak Penutupan Situs Porno Di Belanda

Gambar-gambar intim perempuan dan remaja puteri dari seluruh Australia yang telah diteruskan tanpa persetujuan mereka telah diturunkan secara offline setelah polisi Belanda menargetkan beberapa situs porno balas dendam utama.

Kepolisian di Belanda mengatakan beberapa orang telah ditangkap sehubungan dengan situs Anon-IB, yang menjadi penyedia dari ribuan gambar wanita di seluruh dunia yang diunggah ke internet tanpa persetujuan mereka.

Penyitaan muatan dalam situs tersebut oleh pihak berwenang berlangsung akhir pekan lalu menyusul dilakukannya penyelidikan selama satu tahun.

Situs itu kemudian mengunggah pesan yang dikirimkan oleh kepolisian Belanda bahwa tim kejahatan dunia maya telah "menyita forum Anon-IB dalam penyelidikan yang sedang berlangsung tentang pelanggaran kriminal". 

Komisioner keamanan internet eSafety Australia Julie Inman Grant mengatakan Anon-IB menyelenggarakan sebuah forum gambar terkenal bernama AussieSluts, yang didedikasikan untuk mengunggah gambar wanita Australia tanpa persetujuan mereka.

"Ini luar biasa," katanya.

Pesan dari Kepolisian Belanda mengenai gambar pornografi balas dendam yang diunggah di situs Anon-IB
Pesan dari Kepolisian Belanda mengenai gambar pornografi balas dendam yang diunggah di situs Anon-IB, setelah diturunkan.

Supplied: Dutch Police

"Anon-IB adalah platform gambar besar yang mengunggah gambar porno balas dendam, atau penyiksaan berbasis gambar yang dikategorikan menurut negara.

Dalam forum itu, pengguna bebas untuk mengirim permintaan untuk gambar wanita berdasarkan lokasi mereka, dan akan memperdagangkan gambar, menyebut mereka "wins".

Gambar dicuri dari Facebook dan sumber lain

Seorang warga Australia, Heather Winter merupakan satu dari sejumlah wanita Australia yang terkejut mendapati gambar-gambar mereka dibagikan di situs Anon-IB, menyusul munculnya peringatan yang diunggah di grup Facebook komunitas.

“Saya mengetahuinya dari seorang teman saya yang meneruskan link itu kepada saya,” katanya.

“Saya mendapat pesan yang isinya mengatakan ‘Heather, ada foto kamu disitus ini, ya Tuhan.”

“Saya dulu adalah model profesional, dan saya melakukan pengambilan gambar untuk pakaian dalam, dan saya beruntung hanya foto-foto itu yang beredar luas dalam gambar profil saya.”

pornografi balas dendam
Facebook bermitra dengan beberapa agensi Pemerintah Australia untuk mencegah gambar seksual atau intim dibagikan tanpa persetujuan subjek.

Pexels.com

Meskipun Heather Winter hanya memiliki gambar yang dicuri dari halaman Facebook-nya, dia mengatakan ketika dia menyelidiki situs itu, dia mendapati ada banyak gambar wanita yang lebih terekspos, termasuk beberapa dari mereka yang mungkin masih di bawah umur.

"[Saya merasa] sangat gugup, tidak ada yang suka privasi mereka dilanggar," katanya.

"Aku benar-benar cemas dan aku benar-benar khawatir."

Dia melaporkan temuan ini ke polisi, tetapi diberitahu tidak banyak yang dapat mereka lakukan, karena foto-foto itu diterbitkan di server asing.

"Ini sangat membuat frustrasi, terutama dengan gadis-gadis di bawah umur ... dan merasa seperti mereka tidak bisa berbuat apa-apa," katanya.

"Mereka pikir mereka berbagi foto itu kepada orang tunggal, dan akhirnya foto-foto itu malah beredar di internet dan diteruskan ke jutaan orang dan hanya Tuhan yang tahu apa yang mereka lakukan - itu mengerikan.

100 persen dikendalikan dari luar negeri

Inman Grant mengatakan dalam banyak kesempatan Anon-IB telah menjadi tuan rumah bagi pornografi anak.

"Seringkali mereka adalah gadis-gadis usia sekolah, berseragam, di depan sekolah mereka atau dengan informasi lain yang dapat diidentifikasi secara pribadi, jadi itu berarti melakukan doxing.

"Ketika gambar itu adalah seseorang di bawah usia 18 tahun, itu menjadi bahan pelecehan seksual anak.

"Saya dapat mengatakan bahwa kami telah berurusan dengan administrator situs web dan telah berhasil membuat gambar individual dihapus."

Inman Grant mengatakan "100 persen" situs yang menampilkan pelecehan berbasis gambar dari wanita Australia di-host di luar negeri, yang sering membuat sulit untuk menghapus situs-situs tersebut.

Tetapi pihak berwenang sering kesulitan menindaklanjuti situs yang muncul kembali di domain baru.

"Ini adalah sedikit permainan memukul tikus dari lubangya.. Anda dapat menutup sebuah situs di satu negara dan dapat muncul di tempat lain, dan dengan penggunaan VPN dan teknologi lain ini dapat menjadi tantangan," katanya.

"Tapi saya kira itu tidak menghentikan tekad kami untuk menyasar situs-situs yang merugikan warga kami, khususnya gadis-gadis muda kami."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.