ABC

‘Cintai Pendosa, Benci Dosanya’: Pandangan Remaja Kristen Australia Soal Seks

Seks adalah sebuah topik yang rumit untuk dibicarakan bagi Rosario, seorang perempuan Australia berumur 25 tahun.

Tumbuh di lingkungan Katolik, ia selalu diperingatkan soal keintiman pranikah dan diberitahu bahwa "seks adalah hal yang buruk".

Namun, ketika memasuki masa remaja, peringatan itu menjadi tidak masuk akal baginya.

Dalam film dan televisi di negara barat seperti Australia, seks digambarkan sebagai manifestasi fisik dari cinta, sebuah hal alamiah yang terjadi di antara pasangan.

"Saya selalu ingin merasakan cinta dalam hidup. Saya sempat berpikir bahwa saya tertinggal soal ini," tuturnya.

"Saya tidak mendapat pengajaran tentang ini di manapun, tidak di keluarga saya, tidak di sekolah."

Jadi, ketika duduk di bangku kelas 12, ia memutuskan untuk "mendidik" dirinya sendiri tentang seks dengan mulai menonton video porno.

'Saya tidak menghormati diri sendiri'

Perjalanan Rosario menemukan pornografi bukanlah hal yang baru di tengah remaja.

Organisasi pendidikan pornografi bernama 'Reality and Risk' memperkirakan keberadaan 90 persen laki-laki dan 60 persen perempuan yang sudah pernah mengakses pornografi online.

Namun, mahasiswi psikologi tersebut mengatakan bahwa ini bukanlah satu-satunya kecanduan seksual yang ia miliki.

"Masturbasi sudah menjadi bagian hidup saya sejak berumur 10 tahun. Saya melakukannya begitu saja," kata Rosario.

"Ada sedikit rasa malu...karena ini adalah hal yang sifatnya rahasia, yang tidak dibicarakan, namun sebenarnya terjadi [di tengah remaja]."

Bagi Rosario, aktivitas tersebut kemudian menjadi caranya untuk berhadapan dengan rasa cemas dan kesepian yang dialaminya.

Kebiasaan ini berlanjut hingga ia menginjak usia 18 tahun hingga ia mulai mendengarkan percakapan etis oleh seorang akademisi beragama Katolik.

"Ada sebuah kalimat yang membuat saya mempertanyakan perbuatan saya," kenangnya.

Pernyataan tersebut terus bermain dalam kepalanya, sementara ia mulai mempertanyakan asumsinya tentang seks.

Apakah seks sebelum menikah diizinkan? Apakah artinya menonton pornografi itu sebuah dosa? Dan apakah masturbasi itu "salah", bahkan bila menyenangkan dan tidak mengganggu siapapun?

Rosario leaning against a wall with graffiti on it.
Rosario mengatakan penting untuk berdiskusi terbuka tentang topik yang tabu, termasuk masturbasi, dan kesulitan yang dialami perempuan.

ABC News: Jack Fisher

Setelah mendalami pengajaran Katolik, ia mulai menemukan pendiriannya.

"Kalau berbicara tentang seks sebelum nikah...jika tidak mau berkomitmen seumur hidup, berarti Anda hanya menggunakan pasangan Anda untuk kesenangan pribadi," kata Rosario.

"Dan saya pikir sentimen ini berlaku juga kalau membicarakan masturbasi. Ketika melakukannya, saya merasa menggunakan tubuh sendiri untuk kesenangan pribadi. Jadi rasanya seperti tidak menghormati diri sendiri."

Apa kata agama tentang masturbasi?

Masturbasi adalah topik yang sering diperdebatkan dalam banyak ajaran agama, termasuk Kristen.

Menurut diaken Anglikan Dani Treweek, ada beberapa pandangan berbeda tentang masturbasi dalam kelompok keagamaan.

Rev Dr Dani Treweek
Rev Dr Treweek mengatakan bahwa pendekatan Kristen terhadap seks bukan tentang daftar apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan, namun adalah pertanyaan tentang mencintai Tuhan dan sesama.

ABC News: Jack Fisher

Rev Dr Treweek, yang meneliti tentang kelajangan dan kekristenan, mengatakan bahwa walaupun masturbasi adalah aktivitas yang dilakukan sendiri, masih ada pertimbangan etis di dalamnya.

"Yesus mengatakan di Matius 5 bahwa setiap orang yang memandang perempuan serta menginginkannya, sudah berzinah dengan dia di dalam hatinya," katanya.

Cintai pendosa, benci dosanya

Dari perspektif Kristen, Pendeta Dr Treweek mengatakan seks hanya masuk akal dalam konteks pernikahan, yaitu antara suami dan istri.

Tentu saja, tidak semua orang Kristen adalah heteroseksual.

Awal tahun ini, Paus Fransiskus menawarkan dukungannya terhadap pernikahan sipil sesama jenis, namun doktrin Katolik tradisional masih menyatakan bahwa pernikahan adalah antara pria dan wanita.

Dan di banyak komunitas Kristen konservatif, orang-orang yang diidentifikasi sebagai LGBTQIA + dihakimi masyarakat, dikucilkan, dan bahkan dianiaya.

Bagi aktris dan penulis berusia 27 tahun Gemma Bird Matheson, ajaran gereja tentang 'queerness' membuatnya berpikir lebih jauh soal ini.

Gemma Bird Matheson smiling, with jasmine bush in background.
Gemma Bird Matheson menjadi penganut Kristen di masa remajanya.

ABC RN: Teresa Tan

"Saya tumbuh dengan retorika [tentang] mencintai pendosa, dan membenci dosa," kenangnya.

"Bahwa ... jika Anda menemukan bahwa Anda seorang 'queer', dalam segala hal, Anda tidak melakukan apapun terhadap itu."

Dia mengatakan, baru setelah pemungutan suara tentang kesetaraan pernikahan pada tahun 2017, dia menyadari identitas seksualitasnya sendiri.

"Ini adalah sebuah perjalanan, dan meskipun saya menjauh sebentar dari gereja ... saya rasa saya tidak menjauh dari Tuhan."

Kekristenan yang bertemu dengan identitas 'queer'

Close-up up of Miriam's face, looking towards the sky.
Miriam mengatakan mengalami "penolakan kasar" dari orang-orang di gereja setelah mengakui dirinya adalah bagian dari kelompok LGBTIQ+.

ABC RN: Teresa Tan

Bagi Miriam, seorang mahasiswa berusia 27 tahun, membuka diri sebagai seorang Kristen sekaligus 'queer' adalah tantangan tersendiri.

Miriam dibesarkan dalam tradisi Katolik dan Protestan dan, di awal usia 20-an, menghabiskan tiga tahun di Hillsong College.

"Segala budaya berasumsi bahwa kami heteronormatif dan heteroseksual," katanya.

"Bahkan isi percakapan kami, seputar pertanyaan para gadis tentang pria yang disukai ... dan itu semua hanya asumsi."

Tekanan untuk menyesuaikan diri membuatnya sulit mempertanyakan seksualitasnya, apalagi menyuarakan perasaannya. Tapi itu bukan satu-satunya kendala.

Miriam standing under a huge tree in backyard, holding small metal drum.
Miriam mengatakan bahwa bagi banyak penganut Kristen, terdapat rasa malu dan bersalah tidak sehat terhadap perilaku seks di luar nikah.

ABC RN: Teresa Tan

Tumbuh sebagai seorang Kristen, Miriam berkata bahwa dunia LGBTQIA + telah ditampilkan kepadanya sebagai komunitas yang hiperseksual.

"Ini menciptakan sedikit keraguan dalam diri saya, untuk benar-benar menerima diri saya sendiri, karena ini bukan diri saya yang sebenarnya," katanya.

Diproduksi oleh Natasya Salim dan Hellena Souisa dari artikel dalam bahasa Inggris yang bisa dibaca di sini.

Ikuti berita seputar pandemi Australia dan lainnya di ABC Indonesia.