ABC

China Dicurigai Membangun Pangkalan AL di Kamboja

Kota Sihanoukville di pesisir pantai barat daya Kamboja yang sebelumnya sepi, kini telah berubah dengan masuknya investasi China. Namun laju pembangunan telah memecah warga lokal dan menimbulkan kecurigaan mengenai ambisi China di sana.

Tanda-tanda pengaruh investasi China di Sihanoukville semakin sulit dihindari.

Puluhan hotel dan kasino dengan papan nama berbahasa China telah berdiri. Investasi tersebut mendorong naiknya harga tanah dan pelan-pelan menyingkirkan warga Kamboja sendiri.

China bahkan membangun zona ekonomi khusus di pinggiran Kota Sihanoukville, sehingga memungkinkan negara itu meningkatkan jalur perdagangannya melalui Kamboja.

Seorang warga lokal You Veasna yang sehari-hari bekerja sebagai pedagang kaki lima mengaku, kini dia tidak bisa lagi bersaing akibat masuknya pengusaha-pengusaha China.

A Cambodian man stands near a chain link fence
Warga lokal You Veasna mengaku kalah bersaing dengan para pengusaha asal China di Kamboja.

ABC News: Kathryn Diss

"Saya mengalami dampak masuknya orang-orang China ke sini," katanya kepada ABC.

"Saya tak mampu bersaing dengan mereka, sehingga kehilangan usaha. Banyak orang lain mengalami hal yang sama," tambahnya.

Namun sejumlah pengamat menyebut, yang sebenarnya diincar oleh China adalah Pangkalan Angkatan Laut Ream, sekitar 30 kilometer dari kota tersebut.

Dalam beberapa hari terakhir, pangkalan kecil ini menjadi sorotan dan memicu spekulasi mengenai rencana besar China mengukuhkan kendali militer di wilayah ini.

Seorang pejabat pertahanan Kamboja yang dmintai komentar menepis laporan bahwa Kamboja telah menandatangani perjanjian rahasia dengan China yang memungkinkan negara itu menempatkan tentaranya di Pangkalan Angkatan Laut Ream.

Laporan itu, konon akan memungkinkan China menempatkan pasukan dan aset militernya di Ream untuk jangka waktu 30 tahun. Kesepakatan ini disebut telah mengabaikan hubungan Kamboja dan Amerika Serikat.

A Cambodian man in a naval uniform sits in a leather chair
Juru bicara Angkatan Bersenjata Kamboja Jenderal Chhum Sutheat menyebut tudingan adanya pangkalan AL China di negaranya sebagai hoaks.

ABC News: Kathryn Diss

Dalam wawancara dengan ABC, juru bicara Angkatan Bersenjata Kamboja Jenderal Chhum Sutheat membantah laporan itu sebagai hoaks.

"Sejauh ini Kamboja belum pernah menandatangani perjanjian dengan China untuk menempatkan militernya di Kamboja," katanya.

"Laporan itu tidak berdasar, dan bisa dibilang hanya karangan atau memutarbalikkan informasi untuk memfitnah Kamboja," tambah Jenderal Sutheat.

Untuk turis atau pangkalan militer China?

A building surrounded by palm trees with a gold sign reading "News MGM Casino"
Pengusaha asal China membangun kasino di Sihanoukville, Kamboja.

ABC News: Kathryn Diss

Kamboja menyewakan tanah seluas 45.000 hektar kepada perusahaan-perusahaan China untuk membangun mega-resort yang dilengkapi kasino, lapangan golf 18-lubang dan dermaga pelabuhan.

Sebuah bandara internasional dengan landasan pacu sepanjang 3 kilometer - cukup panjang untuk mendaratkan pesawat komersial dan militer - juga merupakan bagian dari Dara Sakor Seashore Resort Long Term Project.

China juga membangun pelabuhan laut dalam di Koh Kong, di sebelah barat pangkalan itu, yang disebut-sebut memiliki kemampuan untuk menampung kapal perang jenis frigat dan pesawat tempur.

A satellite image of an airport under construction
Bandara dengan landasan sepanjang 3 km sedang dibangun di Dara Sakor.

Supplied: Planet

Awal tahun ini, Wakil Presiden AS Mike Pence telah menyurati Pemerintah Kamboja dan menyuarakan kecurigaan mengenai rencana pangkalan militer China di sana.

Namun Jenderal Sutheat mengatakan Kamboja menerima investasi dari semua negara. Selain itu, katanya, konstitusi Kamboja melarang adanya tentara asing yang berbasis di negara itu.

"Kami berulang kali mengatakan tidak pernah menerima kehadiran militer asing di Kamboja. Kami tidak akan mengizinkan pasukan asing di Kamboja," tegasnya.

Sementara itu, pekerja konstruksi di Pangkalan Angkatan Laut Ream sangat sibuk.

A construction site in Cambodia
Kegiatan konstruksi sedang berlangsung di luar Pangkalan Angkatan Laut Ream di Sihanoukville.

ABC News: Kathryn Diss

Di pintu masuk pangkalan, para pekerja tampak membangun sebuah jembatan yang membutuhkan perbaikan.

Jembatan baru itu akan memungkinkan alat berat untuk lewat - jika alat-alat berat itu diperlukan untuk membangun pelabuhan yang akan menampung kapal-kapal perang.

Pihak China juga membantah laporan itu, dan menjelaskan kedua negara melakukan kerja sama yang baik dalam pelatihan dan peralatan logistik.

John Blaxland, seorang analis militer dari Australian National University, mengatakan pernyataan pihak China tidak bisa dipercaya begitu saja.

"Ini sebenarnya perkembangan dan peningkatan signifikan dari jangkauan militer China," katanya.

Huge piles of construction rubbish on a busy road
Booming kegiatan konstruksi di wilayah barat daya Kamboja memicu kecurigaan warga lokal mengenai upaya China menempatkan posisi militer di kawasan itu.

ABC News: Robert Killorn

Pangkalan Ream akan memberi China akses ke perairan Teluk Thailand. Selain itu, juga akan berpengaruh pada usulan lama China, yaitu membangun kanal di Thailand yang menghubungkan Laut China Selatan dengan Samudra Hindia.

Kanal tersebut akan memberikan jalur laut alternatif selain Selat Malaka, yang selama ini menjadi lintasan maritim terpenting.

Prof Blaxland menilai kanal tersebut akan meningkatkan kemampuan China dalam mempengaruhi "urat leher" perekonomian mereka di Asia Timur, yaitu Selat Malaka.

Naval ships lined up along a pier in a tropical bay
Kapal Angkatan Laut Kamboja tampak terlihat dari pantai.

ABC News: Kathryn Diss

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris di sini.