ABC

Bisnis Penyelenggara Pernikahan Sesama Jenis Menanti Hasil Plebisit

Di Australia hasil survei plebisit pernikahan sesama jenis baru akan diketahui pertengahan November namun sejumlah pebisnis, pasangan dan keluarga secara diam-diam berharap musim pesta pernikahan pasangan sesama jenis akan tiba sebentar lagi.

Sementara kesuksesan kampanye "ya" sudah tidak diragukan menjadi suatu kesimpulan yang tidak dapat dielakan lagi, ekonom senior dari Bank ANZ, Cherelle Murphy memperkirakan adanya perubahan pada undang-undang pernikahan dapat menyuntikkan dana lebih dari $ 650 juta ke dalam perekonomian Australia.

Cherelle Murphy mendasarkan laporannya, yang dirilis pada bulan September, dengan kombinasi data dari Biro Pusat Statistik Australia (ABS) (dimana hanya ada kurang dari 47.000 pasangan sesama jenis yang tinggal bersama di Australia) dan sebuah survei dari Amerika Serikat, yang menemukan sebanyak 61 persen pasangan sesama jenis yang hidup bersama berusaha untuk menikah setelah hukum berubah di Amerika.

Sebagian besar pengeluaran ini diharapkan dapat menguntungkan industri pernikahan, yang sudah dianggap sebagai salah satu ruang ritel terkuat di Australia.

Membuat rencana

Kelly Mackenzie, seorang warga Melbourne berusia 28 tahun, mengatakan bahwa survei pos plebisit tersebut menandai sebuah perubahan rencana dalam dirinya dan tunangannya, Kirsty.

"Kami akan menikah dengan cara apapun ... datang ke Selandia Baru dan mendapatkan sertifikat yang sebenarnya yang ditandatangani di sana. Jadi ketika survei plebisit ini diumumkan, kami berpikir, 'Ini dapat mengubah sesuatu, pernikahan sesama jenis bisa legal,'" katanya.

Kelly dan Kirsty
Kelly Mackenzie dan tunangannya Kirsty berencana menikah tahun 2018.

Supplied: Fern & Stone Photography

Pasangan ini telah hidup bersama selama lebih dari lima tahun dan saling melamar satu sama lain sebelum survei plebisit melalui pos diumumkan.

Dengan upacara pernikahan yang dijadwalkan pada awal Januari 2018, terlepas apapun hasil jajak pendapat nanti, Kelly Mackenzie mengatakan bahwa pengalaman merencanakan hari besar mereka sangat luar biasa positif.

Upacara pernikahan Kelly Mackenzie diatur untuk menggabungkan beberapa ornamen tradisional.

"Saya pikir ini akan terlihat sangat mirip dengan pernikahan lain pada umumnya, Kami berdua memakai pakaian putih, kami akan berjalan menyusuri lorong bersama orang tua kami, kami punya kue besar, kami akan memiliki lantai dansa yang besar juga," katanya.

"Terutama untuk nenek saya atau nenek Kirsty, kita harus membuatnya tampak se-'normal' mungkin, agar mereka dapat melihat hubungan kami sebagai hal yang valid - sama dengan sepupu kami yang lain."

Tapi dia cepat menegaskan kalau upacara pernikahan mereka nantinya tidak akan, dan tidak akan pernah bisa, menjadi pernikahan tradisional pada intinya.

"Saya pikir salah satu hal hebat tentang hubungan lesbian adalah Anda dapat membuang beberapa elemen patriarkal pernikahan," katanya.

"Saya merasa sangat beruntung dalam hal ini - kita bisa membuat peraturan sendiri."

Pentingnya sebuah kata

Sejumlah kalangan dalam kampanye menolak pernikahan sesama jenis atau "tidak/NO" berpendapat bahwa pernikahan yang hanya didaftarkan di kantor catatan sipil itu setara dengan pernikahan dan karenanya tidak diperlukan ada perubahan hukum yang diperlukan.

Tapi banyak di industri pernikahan percaya bahwa kata "wedding/pernikahan" dan "marriage/pernikahan" justru mengubah kebiasaan belanja orang.

Kelly dan Kirsty di pesta pertunangan mereka
Kelly dan Kirsty menyelenggarakan pesta pertunangan sebelum survey plebisit pernikahan sesama jenis diumumkan.

Supplied: Fern & Stone Photography

Graham Monro, fotografer pernikahan yang telah berkecimpung dalam bisnis ini selama lebih dari 25 tahun, telah melihat perbedaan antara pernikahan dan serikat sipil yang dia abadikan.

"Saya belum menghitung secara resmi ... saya kira kami telah mengambil gambar sekitar 2.000 pernikahan, tapi hanya 18 atau 20 ikatan di catatan sipil untuk pasangan sesama jenis," katanya.

"Kurasa upacara sipil yang telah kami garap tidak semewah pernikahan heteroseksual, meski juga sangat bervariasi."

Pernikahan di Australia

Kecenderungan pasangan sesama jenis untuk pergi ke luar negeri untuk menikah tampaknya menggarisbawahi interpretasi tersebut.

"Kami telah kehilangan banyak bisnis ke Selandia Baru dan Amerika," kata Monro.

"Akibatnya, saya belum benar-benar mengejar pasar pernikahan sesama jenis ... saya merasa itu sebenarnya belum ada disini".

Monro percaya bahwa pemilihan opsi "ya" akan menjadi keuntungan baginya dan juga rekan-rekannya, dan juga membuat pasangan sesama jenis lebih cenderung untuk mencari tahu.

"Saya pasti akan berpikir jika suara 'ya' berhasil memenangkan survey plebisit, maka akan sangat bagus untuk industri pernikahan dan akan ada banyak usaha untuk melakukan upacara pernikahan sesama jenis seperti selebrasi atau perayaan," katanya.

Bagaimana industri akan berubah?

Kelly Mackenzie mengatakan sementara dia dan tunangannya telah menemukan tahap perencanaan pernikahan mereka yang menyenangkan pada tingkat pribadi, industri ini akan menyesuaikan diri jika kampanye "ya" berhasil.

"Saya benar-benar ditantang oleh heteronormativitas seluruh industri pernikahan. Ini sangat besar, mahal, begitu ideal," katanya.

cincin pertunangan Kelly dan Kirsty
Seperti banyak pasangan sesama jenis lainnya, Kelly dan Kirsty mempertimbangkan untuk menyelenggarakan pernikahan di luar negeri.

Supplied: Fern & Stone Photography

"Anda masuk ke sebuah toko baju pengantin dan mereka bertanya, 'Siapa namanya?' Anda mencari di internet untuk mendapatkan inspirasi dan itu semua hanyalah gambar pria dan wanita, tidak ada orang yang benar-benar terlihat seperti saya.

"Saya tidak benar-benar mempertimbangkan untuk menikah dengan seorang wanita sepanjang masa kecil saya ... saya tidak benar-benar tahu bagaimana memvisualisasikannya."

Tapi prospek pernikahannya sendiri telah memberi Mackenzie perspektif baru.

"Perkawinan adalah sedikit dari institusi yang sudah ketinggalan zaman dan kami benar-benar mengakui hal itu, ini tidak berhasil untuk semua orang" katanya.

"Tapi kami terus kembali pada gagasan untuk saling berkomitmen dan saling membawa yang terbaik satu sama lain selama sisa hidup kami, di depan teman dan keluarga kami"

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.