ABC

Biarawati Australia Ajukan Banding Ke Pemerintah Filipina

Biarawati asal Australia, Suster Patricia Fox yang terancam dideportasi dari Filipina lantaran bergabung dalam aksi unjuk rasa politik melawan pemerintahan Presiden Rodrigo Duterte terus berjuang untuk tetap tinggal di negara tersebut.

Suster Patricia Anne Fox mengajukan mosi untuk peninjauan kembali pada Senin (23/7/2018) menyusul perintah deportasi oleh Biro Imigrasi Filipina minggu lalu.

Ini sangat melelahkan, sangat menguras pikiran, tetapi karena saya tahu saya benar saya terus melanjutkan perlawanan ini, "katanya.

Tapi, ya, tentu saja itu melelahkan. "

Sekretaris Departemen Kehakiman Filipina Menardo Guevarra mengatakan deportasi terhadap suster Patricia Fox tidak akan diberlakukan saat dia naik banding.

Suster Patricia Fox, 71, adalah koordinator ordo suster Katolik Roma dan telah bekerja untuk warga miskin di Filipina selama sekitar 27 tahun, dengan mengadvokasi hak asasi manusia dan kesejahteraan kaum buruh.

Biro Imigrasi Filipina mengatakan bahwa pihaknya juga ingin melarang Suster Patricia Fox kembali ke negara itu karena melanggar persyaratan visa misi keagamaannya.

Pengacaranya, Maria Sol Taulo, mengatakan tindakan itu akan menjadi preseden yang berbahaya.

"Jadi, jika ini akan menjadi tren yang akan ditimbulkan oleh pemerintahan Duterte - bahwa dia akan marah pada semua orang yang terlibat atau peduli dengan membela hak asasi manusia - itu benar-benar akan menjadi preseden buruk karena kita ditugaskan atau diwajibkan membela hak asasi manusia. di mana pun kita berada, apakah Anda orang asing atau bukan, "katanya.

"Itu seharusnya menjadi tugas kita sebagai manusia."

Bulan lalu, Sekretaris Departemen Kehakiman Filipina Menardo Guevarra mencabut pembatalan Visa misionaris suster Fox yang diterbitkan Biro Imigrasi Filipina tetapi mengizinkan lembaga itu melanjutkan upaya untuk mendeportasinya atas tuduhan pelanggaran lain.

Biro itu mengatakan Suster Fox melanggar visa misi keagamaannya dengan melampaui komunitasnya di kota Quezon di pinggiran kota ke Manila metropolitan.

Ia mengatakan ia juga ikut campur dalam politik dalam negeri dengan bergabung dalam aksi unjuk rasa dan konferensi pers yang menangani "masalah politik dan hak asasi manusia menentang Pemerintah".

Presiden Rodrigo Duterte telah mendukung upaya Biro Imigrasi Filipina untuk mengusir Suster Fox.

Pengacara Suster Fox mengatakan mereka benar-benar kecewa dan akan melawan apa yang mereka katakan sebagai penganiayaan.

AP

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.