ABC

Bersiap Hadapi Prosedur Perekrutan Kerja Karyawan di Masa Depan

Apakah anda mendambakan sebuah pekerjaan di masa depan? Persiapkan diri Anda untuk sebuah aplikasi Snapchat, penilaian kognitif bergaya permainan komputer, dan aplikasi video bahkan sebelum Anda berkesempatan untuk berbicara dengan manusia.

Pelaku usaha saat ini semakin marak menggunakan teknologi untuk menemukan cara-cara yang lebih efisien untuk memilih dan menyaring kandidat namun pegiat lingkungan kerja telah memperingatkan aplikasi video pendek dapat membuka pintu bagi diskriminasi dan praktik perekrutan yang tidak adil.

Perusahaan-perusahaan besar yang telah bereksperimen dengan penggunaan kemajuan teknologi dalam proses perekrutan mengatakan bahwa sejauh ini prosedur ini telah terbukti bermanfaat.

McDonalds memiliki sebuah filter di aplikasi Snapchat, yang memungkinkan pelamar untuk menjajal seragam perusaan raksasa itu sendiri, dan kemudian merekam video selama 10 detik untuk melamar pekerjaan itu.

Bradley McMullen
Bradley McMullen mengatakan perusahaannya menerima 10.000 "snaplications" aplikasi snap dari sekitar 2 juta orang yang menggunakan sistem pemilahan aplikasi ini.

ABC News: James Carmody

Manajer pasar McDonald’s di Australia Barat, Bradley McMullen mengatakan bahwa perusahaannya masih menjalani proses wawancara normal, namun video Snapchat adalah cara bagi kandidat untuk menunjukkan sedikit kepribadian mereka.

Sementara itu, proses aplikasi online "berbasis volume " juga telah diadopsi oleh perusahaan besar seperti NAB, dimana perusahaan itu mengaku telah mampu menghemat 700 jam per bulan untuk membaca resume tradisional dan melakukan wawancara kerja.

Sebuah kantor akuntan global KPMG baru saja mulai menggunakan "perekrut robot" - sebuah sistem yang benar-benar otomatis - untuk pemutaran awal di mana pemohon menyelesaikan tes terstruktur seperti permainan komputer dari penembak hingga balon yang muncul dengan pertanyaan matematika di layar.

Artificial intelejen atau kecerdasan artifisial (AI)
Artificial intelejen (AI) banyak merevolusi pekerjaan di masa depan. sehingga beberapa pekerjaan akan punah akibat otomatisasi dan AI.

ilustrasi

Permainan ini  menguji kemampuan kognitif, kecepatan, waktu reaksi, dan keterampilan membuat keputusan.

"Sungguh permainan ini menggali hingga ke tingkat berikutnya 'jangan hanya memeriksa apakah mahasiswa ekonomi atau akuntansi mampu melakukan matematika, lebih pada apakah mereka memiliki bakat dan keterampilan untuk dapat melakukan tugasnya," kata kepala bakat dan akuisisi KPMG Phil Rutherford.

Harapannya adalah mereka akan nyaman menerapkannya melalui cara tersebut."

Rutherford mengatakan bahwa staf yang melihat video dilatih untuk menghilangkan bias yang tidak disadari, sementara kandidat pendengaran atau tuna wicara dapat mengakses berbagai proses aplikasi.

KPMG juga menawarkan "tes kepribadian" bagi para kandidat yang dapat diakses secara daring untuk melihat peran apa yang paling sesuai bagi mereka. 

Video dapat membuka pintu menuju diskriminasi tahap awal

Agen perekrut dan pelatih Suzanne Bailey mengatakan bagaimana majikan mencari bakat /talenta telah berubah, dan pemburu pekerjaan perlu tahu apa yang mereka hadapi.

Pakar perekrutan karyawan, Suzanne Bailey
Pakar perekrutan karyawan, Suzanne Bailey mengatakan proses perekrutan karyawan yang baru dapat menunjukan bagaimana pelamar berkomunikasi.

ABC News: James Carmody

Dia mengatakan rekrutmen otomatis dan video menghemat uang dan waktu bagi majikan.

"Kami bisa melihat Anda, kita bisa melihat keikhlasan di wajah Anda, kita bisa melihat apakah Anda adalah orang yang bahagia dan bahagia, kita bisa melihat seberapa baik Anda akan mempresentasikan merek kami dengan seragam kami." katanya.

"Kami akan melihat bahwa Anda benar-benar bisa berkomunikasi."

Tapi dia mengakui itu berarti prosesnya bisa terbuka untuk diskriminasi oleh pengusaha.

"Saya percaya ada banyak diskriminasi yang bisa terjadi karena 'merek Anda' tidak sesuai dengan merek dari apa yang kita cari," kata Bailey.

"Bisa jadi usiamu, kau bisa saja memakai make up terlalu banyak, rambutmu bisa sangat berantakan, dan kita tidak membutuhkannya."

Sementara itu sekretaris serikat pekerja di Australia Barat, Meredith Hammat mengatakan bahwa kaum muda harus menyadari potensi jebakan tersebut.

"Tentu saja orang muda selalu sangat ingin memenangkan pekerjaan pertama mereka, saya yakin banyak dari mereka terlibat dalam proses perekrutan majikan tanpa benar-benar mempertanyakan apa artinya," katanya.

"Ketika semua yang mereka lakukan adalah melihat sekilas seseorang, membuat beberapa penilaian diskriminatif tentang apakah mereka memiliki penampilan yang pas untuk bergabung di perusahaan itu, tanpa mempertimbangkan secara layak keahlian-keahlian yang seseorang yang miliki dan cocok dengan pekerjaan tersebut.

Shelby, 17, mendapatkan pekerjaan terbarunya dengan mengirimkan aplikasi video pendek.

Dia mengatakan bahwa sangat membantu untuk memiliki beberapa catatan untuk mencatat wawancaranya, untuk mempersiapkan hal yang sebenarnya.

"Saya merasa sedikit lebih mudah, saya sangat malu dalam hal itu, jadi sangat baik untuk menempatkan diri di luar sana bagaimana Anda ingin terlihat pada awalnya," katanya.

"Saya pikir itu hanya berbeda dan itu hanya sesuatu yang orang mungkin tidak terbiasa.

"Jika Anda tidak berteknologi maju, itu bisa sangat rumit ... jika Anda tidak terbiasa dengan perangkat lunak komputer."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.