ABC

Berpakaian Ala Palestina di Latihan Teror, Polisi Australia Minta Maaf

Kepolisian New South Wales (NSW) meminta maaf setelah video latihan terorisme mereka memicu kemarahan diplomat paling senior Palestina di Australia.

Dalam video yang dirilis ke media oleh korps tersebut pekan lalu, para petugas berpakaian ala Palestina dan berpura-pura menikam penumpang kereta di Stasiun Central Sydney.

Sandera jadi-jadian dipaksa berdiri dengan tangan mereka di jendela kereta, memegang bendera kelompok ISIS. Stasiun itu ditutup sementara latihan berlangsung.

Izzat Abdulhadi, kepala perwakilan Palestina di Filipina, mengatakan, banyak orang benar-benar dibuat marah oleh video itu.

Berbicara di saluran SBS Arabic 24, staf media Kepolisian NSW, Tarek Al-Issawi, meminta maaf atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan.

"Tentu saja tak ada niatan dalam bentuk apapun untuk mencemarkan nama baik atau menghina pihak manapun, dan jika beberapa orang merasa terhina, hal itu tak dimaksudkan demikian."

"Kepolisian NSW, tentu saja meminta maaf kepada banyak pihak yang menelepon dan keberatan atas hal ini dan kami mengakui kami salah dan kami meminta maaf atas hal itu."

Izzat Abdulhadi adalah kepala perwakilan Palestina di Australia.
Izzat Abdulhadi adalah kepala perwakilan Palestina di Australia.

AAP: Alan Porritt

Protes dari komunitas Palestina

Latihan terorisme tersebut dirancang untuk melatih polisi di garda depan untuk merespon insiden yang melibatkan penyerang bersenjata.

Abdulhadi mengatakan, penutup kepala yang lazim disebut 'keffiyeh- adalah simbol pusaka dan budaya Palestina.

"Itu menyerang sistem nilai mereka dan perasaan serta emosi mereka sehingga mereka sangat marah terhadap tindakan yang menggunakan latihan itu untuk menstimulasi atau memberi kesan tentang warga Palestina bahwa mereka teroris," jelasnya.

Anggota komunitas Arab terkemuka di Australia telah menyampaikan kekecewaan mereka.

Dalam sebuah pernyataan, Kepolisian NSW mengatakan, mereka tak berniat melakukan stereotip.

"Sehubungan dengan Latihan Pantograph, ada kebutuhan operasional yang signifikan bagi para petugas yang terlibat untuk mengungkap identitas mereka," sebut seorang juru bicara.

"Pakaian yang dipakai petugas dibeli dari toko barang bekas Angkatan Darat beberapa tahun lalu sebagai penyamaran bertema hutan dan gurun."

Petugas Kepolisian NSW berpartisipasi dalam latihan terorisme.
Petugas Kepolisian NSW berpartisipasi dalam latihan terorisme.

Supplied: NSW Police

Meski demikian, Abdulhadi belum merasa teryakinkan.

"Saya tak yakin apakah ini permintaan maaf 100% atau apalah itu tapi kami menghargai klarifikasi dari Kepolisian New South Wales. Saya pikir ini langkah bagus di jalur yang benar dan saya harap ini tak akan terulang di masa mendatang. Itu yang paling penting.”

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.