ABC

Begini Cara Hindari Infeksi Wabah Listeria

Pekan lalu, otoritas kesehatan Australia mengonfirmasi meninggalnya orang kelima dan seorang perempuan yang mengalami keguguran akibat wabah listeria yang terkait dengan buah melon yang terkontaminasi.

Wabah mematikan, yang dikaitkan dengan sebuah perkebunan melon di selatan negara bagian New South Wales (NSW), itu telah memengaruhi setidaknya 19 orang di empat negara bagian Australia.

Pihak berwenang NSW telah menarik melon yang terdampak dari penjualan dan distribusi, sehingga warga Australia bisa yakin bahwa melon di rak swalayan kini aman untuk dikonsumsi.

Tapi karena gejala ini bisa memakan waktu antara 8 hingga 90 hari untuk muncul, kemungkinan lebih banyak orang akan terdiagnosa dengan infeksi listeria.

Hal ini relatif jarang, dan biasanya hanya menyebabkan sedikit atau tidak adanya gejala pada orang sehat. Tapi bisa sangat berbahaya bagi bayi yang belum lahir dan baru lahir, orang tua dan orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Jadi berikut beberapa hal yang perlu diingat jika Anda sudah makan buah melon di Australia tahun ini.

Listeria langka tapi bisa fatal

Listeria adalah penyakit yang biasanya disebabkan oleh memakan makanan yang terkontaminasi oleh bakteri, yakni listeria monocytogenes.

"Listeria ditemukan di seluruh lingkungan. Itu bisa muncul di tanah, di air, di tangan orang, dan bisa muncul dalam makanan," kata Lydia Buchtmann dari Dewan Informasi Keamanan Pangan.

Bagi orang sehat, infeksi listeria (juga dikenal sebagai listeriosis) biasanya hanya menyebabkan penyakit ringan.

Tapi itu bisa sangat berbahaya bagi perempuan hamil, bayi mereka yang belum lahir, orang lanjut usia (orang berusia di atas 65-70 tahun) dan orang-orang dengan sistem kekebalan tubuh yang terganggu.

"Itu termasuk penderita diabetes, orang-orang yang berjuang dengan kanker, penerima transplantasi organ dan orang-orang yang menggunakan obat-obatan seperti kortison," kata Buchtmann.

Dimulai dengan gejala mirip flu

Listeriosis cenderung dimulai dengan gejala mirip flu, seperti demam, menggigil, nyeri otot, mual, dan kadang diare.

Gejala infeksi pada perempuan hamil mungkin ringan dan termasuk suhu badan yang meningkat sebelum atau selama kelahiran.

"Tampaknya ringan pada awalnya tapi cukup serius. Infeksi bisa menembus plasenta pada bayi, dan karena itulah sangat berbahaya," kata Buchtmann.

Pada kesempatan yang sangat langka, penyakit ini bisa menjadi lebih serius dan berkembang menjadi meningitis atau septikemia.

Sementara Anda bisa mengobati listeria dengan antibiotik, sebaiknya hindari saja. Orang yang berisiko terkena infeksi listeria harus menghindari makanan berisiko tinggi.

Bagaimana bakteri ini bisa sampai ke makanan?

Karena bakteri listeria hidup di banyak tempat, ada beberapa cara agar kontaminasi terjadi. Bakteri mungkin ada dalam makanan mentah atau mencemari makanan setelah dimasak atau diproses.

Otoritas Pangan NSW masih bekerja untuk menentukan penyebab pasti wabah melon tersebut, namun Buchtmann mengatakan bahwa hal itu bisa terjadi pada tahap peternakan ke proses distribusi swalayan.

"Melon tumbuh di tanah sehingga bisa menyentuh tanah yang terkontaminasi listeria," katanya.

"Bisa juga tersebar dengan air irigasi, bisa di pengolahan tanaman ketika buah dicuci, atau bisa juga di jari orang-orang yang menyentuhnya."

Listeria mudah terbunuh oleh panas, meski makanan yang dimasak bisa terkontaminasi kembali dengan mudah melalui penanganan makanan yang buruk setelah memasak.

"Listeria adalah satu dari sedikit patogen yang akan tumbuh di bawah pendinginan. Ini memperlambat pertumbuhannya, tapi tetap bisa tumbuh," kata Buchtmann.

Menyimpan makanan yang terkontaminasi, bahkan di kulkas, memungkinkan bakteri listeria tumbuh.

Ada sejumlah kasus keracunan makanan yang terkait dengan buah melon.
Ada sejumlah kasus keracunan makanan yang terkait dengan buah melon.

Pixabay

Makanan yang harus dihindari

Bagi orang-orang yang hamil, berusia di atas 70 tahun, atau memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, cara terbaik untuk menghindari infeksi listeria adalah dengan memakan makanan yang baru dimasak, dan buah dan sayuran yang telah dipersiapkan dengan baik.

Menurut Dewan Informasi Keamanan Pangan, orang-orang dalam kelompok berisiko tinggi harus menghindari makanan yang memiliki risiko lebih tinggi terhadap kontaminasi listeria, termasuk:

• daging dingin dari counter makanan dan roti lapis, dan daging kemasan, irisan, siap saji

• ayam dingin, dimasak, siap saji (utuh, porsi atau potong dadu)

• salad buah atau sayuran yang telah disiapkan sebelumnya atau pra-kemas, termasuk yang berasal dari buffet dan salad bar

• makanan laut yang dingin seperti tiram mentah, sashimi dan sushi, makanan laut asap, makanan laut siap saji seperti salmon asap dan udang siap saji

• keju lunak, semi lembut dengan permukaan matang seperti keju brie, camembert, ricotta, blue dan feta

• daging olahan dingin

• es krim lembut

• produk susu yang tidak dipasteurisasi

• tauge

Anda bisa mengurangi risiko dengan mempraktikkan keamanan makanan lebih baik, seperti menghindari makanan yang melewati masa kadaluarsa, segera mendinginkan sisa makanan, dan memasak serta memanaskan makanan dengan saksama.

Situs Food Standards Australia dan Selandia Baru menyatakan: "Jika Anda berencana untuk makan makanan sisa yang dimasak sebelumnya dan didinginkan, simpan di lemari es selama sehari dan panaskan kembali dengan benar sampai beruap. Ini akan membunuh bakteri listeria."

Penting juga mencuci tangan sebelum menyiapkan makanan, dan mencuci pisau, talenan dan peralatan dapur setelah mereka menyentuh makanan mentah - untuk mencegah kontaminasi makanan masak dan siap saji.

Jika Anda berada dalam kelompok berisiko tinggi, sempat makan melon awal tahun ini, dan tidak enak badan, ada baiknya Anda menemui dokter umum Anda, kata Buchtmann.

"Untuk lainnya, listeria biasanya tidak menjadi masalah," katanya.

"Jika Anda menderita sakit perut dan bertahan lebih dari beberapa hari, pergilah dan temui dokter Anda."

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.