ABC

Banyak Video Pelecehan, Visa dan Mastercard Hentikan Layanan Mereka di Pornhub

Mastercard dan Visa mengatakan mereka akan menghentikan akses penggunaan kartu mereka untuk pembayaran Pornhub, salah satu situs dewasa yang paling banyak dikunjungi di dunia.

KP Pornhub

  • Lembaga Internet Watch Foundation menemukan 118 kasus "penggambaran penyiksaan seksual anak-anak" di situs Pornhub dalam kurun tahun 2017-2019
  • Pornhub mengatakan mereka memperluas langkah-langkah moderasi konten dan akan merilis laporan secara transparan tahun 2021
  • Situs dewasa ini mengklaim telah mendapat 42 miliar kunjungan di tahun 2018 dan 7 juta unggahan video

Hal ini dilakukan setelah Mastercard mengumumkan hasil penyelidikan mereka yang mengkonfirmasi adanya "konten yang melanggar hukum".

Pekan lalu, penyedia kartu kredit terbesar tersebut mengatakan mereka tengah mempertimbangkan hubungan bisnis mereka dengan Pornhub dan perusahaan induk MindGeek, setelah ada sebuah petisi online yang menuduh situs tersebut membiarkan unggahan video pemerkosaan dan pelecehan seksual anak.

Petisi tersebut sudah ditandatangani lebih dari 2,1 juta tanda tangan.

Petisi Traffickinghub, yang diluncurkan oleh organisasi anti-perdagangan manusia Exodus Cry dan didukung oleh banyak organisasi perlindungan anak dan hak-hak perempuan, menuduh Pornhub "memperbolehkan, menampung, dan mengambil keuntungan dari video pemerkosaan anak, perdagangan seks, dan bentuk konten non-konsensual lainnya yang mengeksploitasi perempuan dan anak di bawah umur ".

Petisi ini juga menyerukan agar Pornhub "ditutup dan para eksekutifnya harus dimintai pertanggungjawaban".

Pornhub mengatakan tuduhan ini "tidak bertanggung jawab dan tidak benar".

Rabu kemarin situs tersebut memblokir akses pengguna untuk mengunduh video dan fitur unggahan bagi pengguna juga dibatasi.

Dalam pernyataan yang dikirim melalui email pada hari Kamis, Pornhub mengatakan kepada ABC jika akan ada kebijakan baru yang segera berlaku, termasuk proses verifikasi baru yang akan diterapkan pada tahun 2021 bagi pengguna yang mengunggah video.

Dikatakan bahwa unduhan berbayar yang terverifikasi akan dibebaskan dari larangan tersebut.

Pornhub adalah situs pornografi online gratis yang bisa diakses langsung oleh siapa saja tanpa kewajiban membuat akun terlebih dulu.

Sebelumnya situs ini mengizinkan pengunggahan konten dari penggunanya tanpa pemeriksaan identitas atau usia.

Tahun lalu, situs tersebut mengklaim mendapat 42 miliar kunjungan, atau 115 juta kunjungan per hari dengan 6,83 juta unggahan video baru.

Layanan pembayaran online PayPal berhenti memproses pembayaran ke Pornhub pada tahun lalu.

A captured image shows an online petition against Pornhub.
Sebuah petisi online yang meminta pertanggungjawaban Pornhub telah mendapatkan lebih dari 2 juta tanda tangan.

Supplied

'Sedikit terlambat'

Juru bicara dari Internet Watch Foundation mengatakan kepada ABC jika mereka menemukan 118 kasus "gambar pelecehan seksual terhadap anak-anak di Pornhub" dari 2017 hingga Oktober 2019.

"Walaupun 118 kasus ini dianggap terlalu banyak, jumlah ini jauh lebih sedikit daripada yang kita lihat di area lain di internet," kata juru bicara itu, menambahkan setelah dilaporkan, video tersebut "dengan cepat dihapus".

Laila Mickelwait, salah satu direktur Exodus Cry, mengatakan dia mendirikan gerakan Traffickinghub pada Februari untuk "mengungkap apa yang terjadi di situs ini".

Dia mengatakan "saat ini" Pornhub masih berisi konten pelecehan dan "masih mengambil untung dari video tersebut".

"Pendapat yang mengatakan tidak ada konten ilegal di situs mereka sangat menggelikan," kata Laila, menambahkan jika situs itu mengambil keuntungan dari "pemerkosaan dan perdagangan orang yang paling rentan di seluruh dunia".

Laila mengatakan perubahan baru Pronhub "terlalu terlambat" dan membatasi unggahan untuk pengguna yang diverifikasi tidak terlalu penting, karena pengguna tersebut sebelumnya telah ditangkap atas tuduhan perdagangan dan pemerkosaan.

Pada bulan Januari, seorang hakim AS memberikan ganti rugi sebesar US$13 juta kepada 22 perempuan yang menurut pengadilan telah dipaksa dan ditipu untuk membuat pornografi oleh pemilik akun GirlsDoPorn di Pornhub dan di tempat lain.

Halaman resmi GirlsDoPorn tidak dihapus dari Pornhub hingga Oktober, menurut laporan media Guardian, meskipun pengadilan mulai mendengarkan bukti pada Agustus lalu.

Dua dari pria yang didakwa sekarang menghadapi tuntutan pidana perdagangan seks.

Pada Oktober tahun lalu, seorang gadis berusia 15 tahun yang hilang di Florida ditemukan, setelah video dirinya yang diduga diperkosa diunggah ke Pornhub dan situs-situs lain, menurut laporan NBC News.

Pornhub menghapus video itu setelah adanya laporan dan seorang pria yang terlibat dituduh melakukan pemerkosaan kepada orang dibawah umur.

'Sangat menghancurkan penyintas'

Awal tahun ini, BBC menceritakan kisah Rose Kalemba, yang diculik dan diperkosa saat usianya 14 tahun dan kemudian harus berjuang agar enam video pelecehan kepadanya dihapus dari Pornhub.

Di unggahan Twitter ia mengatakan perubahan yang diterapkan oleh Pornhub "sama sekali tidak berarti bagi saya. Mereka telah kehilangan semua kredibilitasnya".

A women with blonde hair speaks into a microphone.
Laila Mickelwait mendirikan gerakan Traffickinghub pada bulan Februari untuk "mengungkap apa yang terjadi di situs Pornhub".

Koleksi pribadi

Laila mengatakan dia secara teratur berhubungan dengan banyak perempuan, seperti Rose, yang telah "dilecehkan dan dieksploitasi di Pornhub", termasuk perempuan yang tidak dalam keadaan sadar saat mendapat serangan seksual.

Dia mengatakan tidak hanya keuntungan, tetapi juga kesenangan melihat pemerkosaan dan penyiksaan, sangatlah "tidak masuk akal".

"Selain itu, mereka belum menghapus lebih dari 13 juta video yang diunggah oleh orang-orang yang tidak dicek dengan cara apa pun," katanya.

Michael Salter, Associate Professor Kriminologi di University of New South Wales yang juga pakar bidang eksploitasi seksual anak, mengatakan "sangat menghancurkan bagi para penyintas untuk mengetahui jika materi [yang menggambarkan] pelecehan mereka ada di luar sana".

Ini juga menempatkan para penyintas berisiko mendapat serangan online dan membuat mereka rentan terhadap pelecehan lebih lanjut.

"Survei menunjukkan sekitar satu dari tiga korban materi pelecehan seksual anak telah dihubungi dalam kehidupan nyata, atau telah dikenali dalam kehidupan nyata, oleh seseorang yang melihat video pelecehan mereka," katanya.

Meskipun ada pelecehan online, Dr Salter mengatakan ada sekelompok penyintas yang terlibat dalam mengidentifikasi materi pelecehan dan berjuang untuk menurunkannya dari internet.

Di antara mereka adalah Avir Sapir, sekarang berusia 19 tahun, yang mengatakan video pelecehan seksualnya saat balita diunggah di Pornhub dan dibiarkan berhari-hari dengan ratusan orang yang menontonnya.

Mengenai perubahan yang diterapkan oleh Pornhub, Avir mengatakan di akun Twitter-nya: "Ini bukan itikad baik untuk memperbaiki masalah mereka: ini adalah upaya putus asa untuk menghilangkan beban mereka, sampai semua orang lupa tentang apa yang terjadi. Saya tidak akan lupa."

'Internet kami tidak sesuai dengan hukum Australia'

Pornhub mengatakan mereka mempekerjakan moderator untuk menyaring setiap unggahan dan menghapus materi ilegal, serta menambahkan pihaknya memperluas langkah-langkah untuk memoderasi kontennya dan akan merilis laporannya secara transparan tahun depan.

Tetapi Dr Salter mengatakan moderator yang dipekerjakan oleh situs tersebut hanya berjumlah puluhan, jadi mereka "tidak mungkin melihat" sejumlah besar konten yang sedang diunggah.

Menurut angka Pornhub, di tahun 2020 konten yang diunggah ke situs mereka berdurasi lebih dari 1,36 juta jam atau setara dengan 169 tahun lamanya.

Dr Salter menambahkan beberapa konten ilegal yang ditemukan di Pornhub sudah diketahui pihak berwenang.

"Faktanya, MindGeek memiliki sejumlah properti yang sangat mirip dengan Pornhub dan tidak ada indikasi jika mereka meluncurkan perubahan kebijakan ke semua situs streaming mereka untuk memastikan keamanannya."

Tetapi meminta pertanggungjawaban dari perusahaan seperti itu terbukti sulit.

Dr Salter mengatakan di Amerika Serikat, perusahaan internet sebagian besar dilindungi oleh undang-undang "yang pada dasarnya memberi ganti rugi kepada penyedia layanan online dari tanggung jawab hukum untuk konten yang diunggah oleh pihak ketiga".

Di Australia memuat konten dewasa adalah tindakan ilegal, namun situs internet seperti Pornhub tidak hanya dapat diakses oleh orang dewasa, tetapi tidak ada batasan usia atau pemeriksaan usia agar mencegah anak-anak mengakses kontennya.

"Internet kami tidak sesuai dengan hukum Australia dan ekspektasi Australia," kata Dr Salter.

Tetapi sampai pemerintah mengambil tindakan, katanya, "jelas jika alat paling ampuh yang kita miliki untuk megubahnya adalah dengan mempermalukan perusahaan-perusahaan seperti ini".

"Tapi ini hanyalah fenomena gunung es [masalah yang terlihat hanya sebagian kecil] dan Pornhub mungkin bukan pelaku terburuk."

Artikel ini diproduksi oleh Hellena Souisa dan Erwin Renaldi dari laporannya dalam bahasa Inggris