ABC

Australia Kini Punya Institut Penelitian Khusus Matematika di Sydney

Geordie Williamson, yang digambarkan sebagai superstar matematika internasional Australia, kini telah kembali dari luar negeri dan akan mengepalai institut spesialis matematika pertama di Australia.

"Saya suka berpikir tentang [matematika] sebagai puisi sains," katanya pada program ABC 7.30.

"Saya menyukainya karena sangat praktis dan membantu kita memahami dunia, tetapi matematika itujuga bahasa yang sangat indah."

Matematika semakin penting di masyarakat dan industri teknologi tinggi tidak bisa mendapatkan cukup lulusan matematika.

Tetapi di satu sisi ada penurunan minat siswa di Australia untuk mempelajari matematika tingkat lanjut, dan warga Australia yang terbaik dan tercerdas kemudian memutuskan pindah ke luar negeri.

Institut Penelitian Khusus Matematika Sydney yang diresmikan Senin (12/11/2018) di Universitas Sydney, berharap dapat mengubah semua itu.

"Kami benar-benar memiliki potensi dengan usaha ini untuk membangun sesuatu yang luar biasa," kata Williamson.

Kemungkinan karir matematika 'luar biasa'

Geordie Williamson
Geordie Williamson merenungkan pola matematika.

ABC News

Pada usia 37 tahun, Williamson tahun ini terpilih menjadi anggota (Fellow) termuda di Royal Society di London, akademi sains tertua dan paling bergengsi di dunia, serta Akademi Sains Australia.

Dia telah menghabiskan sebagian besar karirnya di luar negeri, tetapi mengatakan untuk kemakmuran masa depan Australia, kita perlu menciptakan lebih banyak peluang di dalam negeri.

"Institusi tingkat tinggi [di luar negeri] memiliki ahli matematika luar biasa yang berkunjung sepanjang waktu; Anda memiliki atmosfer yang menghasilkan pekerjaan luar biasa. Dan itulah yang kami harapkan dapat dibangun di sini di Australia," katanya.

"Saya ingin menciptakan suasana di mana orang merasa mereka dapat mengambil posisi di sini.

"Anda tidak bisa mendapatkan ahli matematika yang benar-benar bagus hanya berdasarkan gaji saja."

Dan dia berharap institut itu akan membantu menahan para matematikawan Australia di dalam negeri, apa pun bidang minat mereka.

"Kemungkinan karir dengan matematika luar biasa," katanya.

"Saya belajar dengan orang-orang yang bekerja di bidang keuangan, beberapa bekerja untuk industri start-up, beberapa bekerja di bidang sains, beberapa dalam analisis data. Benar-benar ada spektrum yang sangat luas."

Presiden Masyarakat Matematis Australia, Profesor Kate Smith-Miles, menyambut usaha baru ini.

"Lembaga baru di Sydney adalah kesempatan bagus untuk mempertahankan beberapa ahli matematika terkuat di Australia, seperti Geordie Williamson," katanya pada jam 7.30.

"Dia seorang superstar di kancah internasional dan sangat luar biasa bahwa kita memiliki kesempatan untuk mempertahankan seseorang seperti Geordie dan menyediakan lingkungan yang orang seperti dia perlu terus menghasilkan dampak bagi panggung dunia."

Ambisi jadi 'negara penelitian yang hebat'

Adrianne Jenner
Adrianne Jenner mengatakan dia jatuh cinta dengan matematika ketika dia menyadari matematika bisa dimanfaatkan untuk apa saja

ABC News: Jerry Rickard

Mahasiswa PhD tahun ketiga Adrianne Jenner adalah jenis jagoan matematika yang bisa mendapat manfaat dari institut tersebut.

Dia menggunakan matematika untuk merancang dosis kemoterapi untuk pasien kanker.

"Saya senang melakukan perhitungan dan menurunkan berbagai hal," katanya pada 7.30.

"[Tapi] setelah saya menyadari bahwa matematika dapat digunakan untuk memahami dunia nyata, saat itulah saya jatuh cinta dengannya.

"Kami menggunakan persamaan untuk membantu para ilmuwan menentukan berapa banyak perawatan yang dibutuhkan dan kapan mereka harus diberikan, apa yang bisa diperbaiki tentang pengobatan, dan mungkin mengapa perawatan tidak berfungsi."

Adrianne Jenner mengatakan mahasiswa saat ini perlu melakukan perjalanan ke luar negeri untuk pengembangan kontak penelitian global, jadi dia bersemangat mengetahui ada lembaga baru di Sydney.

"Saya pikir itu akan membantu mempromosikan Australia di seluruh komunitas internasional sebagai negara penelitian matematika yang hebat," katanya.

"Ini akan membawa banyak orang dari universitas internasional ke Australia dan itu akan membuka kolaborasi baru untuk mahasiswa PhD kami di sini."

'Matematika ada di mana-mana'

Collin Zheng
Collin Zheng mengatakan belajar matematika dapat membuka dunia peluang.

ABC News: Jerry Rickard

Collin Zheng suka matematika.

"Bagi saya, matematika adalah hal yang indah," katanya pada 7.30.

"Saya tidak mengacu pada sesuatu yang estetis, secara fisik menyenangkan. Maksud saya, matematika itu sangat dalam dan itu secara intrinsik itu indah.

"Matematika sangat berlaku di banyak industri."

Zheng menggunakan keterampilannya dalam dua bidang yang sangat berbeda.

"Di universitas saya menggunakan matematika untuk mempelajari bagaimana sistem kekebalan tubuh kita berinteraksi dengan sel-sel kanker di hadapan perawatan baru," katanya.

"Di Westpac saya dalam analitik data, di mana saya melihat model machine-learning, kecerdasan buatan, dan menggunakannya untuk menarik wawasan dari data."

"Matematika ada di mana-mana," katanya.

"Google Maps, Facebook, Instagram, Snapchat, semua aplikasi tersebut memiliki matematika di belakang mereka, bekerja di belakang layar.

"Mereka dikodekan dalam algoritme yang membantu menjalankan aplikasi."

75 persen pekerjaan baru membutuhkan keterampilan STEM

The STEM Centre di Canobolas High School, Orange, NSW
Saat ini terjadi kelangkaan orang yang memiliki kemampuan di bidang yang berkaitan dengan Sains, Teknologi, Teknik dan Matematika (STEM).

ABC Central West: Melanie Pearce

Zheng berharap institut baru akan mendorong orang-orang muda untuk mengambil mata pelajaran STEM (Sains, Teknologi, Teknik, Matematika) untuk mengatasi kekurangan keterampilan, dan ketidakseimbangan gender di Australia.

"Dalam lima tahun ke depan, pekerjaan baru yang sedang naik, 75 persen dari mereka akan membutuhkan keterampilan STEM dan kami tidak memiliki keterampilan di sini untuk mengisinya," katanya.

"Saya pikir sangat penting bahwa kami menjalankan program yang menunjukkan gadis-gadis, gadis-gadis muda di sekolah dasar, anak perempuan di sekolah menengah, betapa kerennya STEM, betapa berharganya itu sebagai karir."

Adrianne Jenner setuju.

"Saya pikir akan sangat bagus jika kami memiliki lebih banyak dorongan untuk mahasiswa kami, baik siswa di sekolah menengah dan sarjana yang menekuni matematika, dalam memberi tahu mereka apa yang bisa mereka lakukan dengan keterampilan mereka," katanya.

"Ini adalah peluang karir dan penelitian yang menarik."

Geordie Williamson akhirnya berharap bahwa dengan lebih memahami matematika dan aplikasinya, lebih banyak orang Australia akan berbagi hasratnya dan memilih karir dalam matematika.

"Saya ingin melihat budaya seputar matematika dan STEM bergeser sedikit di Australia," katanya.

"Bahwa tidak ada ketakutan semacam ini - 'Oh, ini matematika, aku tidak bisa melakukannya.' Ada sedikit keingintahuan, sedikit kegembiraan. Saya pikir itu akan membawa kita maju. "

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.