ABC

Apakah Tidak Memakai Beha Bisa Berbahaya Bagi Kesehatan Perempuan?

Jika Anda adalah salah satu perempuan yang bergegas melepaskan gesper bra Anda begitu tiba di rumah, kemungkinan besar isolasi yang diharuskan di masa pandemi membawa kelegaan bagi Anda.

Di dunia di mana tidak ada yang tahu apakah Anda mengenakan celana atau piyama selama pertemuan virtual Anda, tidak mengenakan bra telah menjadi pilihan yang relatif bebas risiko - dan nyaman - bagi banyak orang.

"Beberapa perempuan sangat menikmati tidak memakai bra selama ini bekerja dari rumah sehingga mereka mengatakan kepada dokter bahwa mereka secara internal berdebat apakah mereka akan kembali memakai bra," kata juru bicara Osteopathy Australia.

"Secara anekdot, beberapa perempuan yang datang ke klinik menceritakan kesulitan mereka menemukan bra yang cocok.

"Ini adalah poin yang valid - mengapa perempuan harus kembali mengenakan sesuatu yang tidak nyaman, mahal harganya, dan masih harus berpacu dengan trend pilihan kain, underwiring, bantalan, tali pengikat, dan model yang tahan lama?"

Jika pikiran untuk menggali ke bagian bawah laci pakaian dalam untuk menemukan simpanan bra Anda lagi membuat Anda merinding, sekarang mungkin saatnya untuk bergabung dengan selebriti seperti Kendall Jenner.

Pada tahun 2015, supermodel dan anggota dari keluarga bintang reality TV mengatakan bahwa dia "benar-benar [tidak] mengerti apa masalahnya dengan hidup tanpa bra… Saya pikir itu oke saja dan saya benar-benar tidak peduli.

"Tidak memakai bra itu seksi, nyaman, dan aku merasa baik-baik saja dengan payudaraku. Itu saja!"

Namun, meskipun mungkin lebih nyaman, adakah implikasi kesehatan yang perlu dipertimbangkan sebelum Anda berhenti memakai bra sama sekali?

'Tidak ada sains' yang mendukung korelasi antara penggunaan bra dan kanker payudara

Suka atau tidak suka dengan tampilan tanpa bra, tidak mengenakan bra berdampak kecil pada kesehatan payudara.

"Bra adalah pakaian, bukan perangkat medis," kata Dr Amanda Newman dari Organisasi Kesehatan Perempuan Jean Hailes.

Dr Amanda mengatakan, salah satu pertanyaan paling umum yang diajukan orang seputar penggunaan bra adalah apakah itu bisa menyebabkan kanker.

"Tidak ada kaitannya dengan kanker payudara," katanya.

"Mengenakan bra tidak mencegah atau membuat Anda terkena kanker payudara. Tidak ada ilmu pengetahuan yang mendukungnya."

A handsewn square that has photos of a bra with a line through it.
Sebuah pajangan selimut tentang kehidupan lockdown di Brisbane menampilkan kotak ini, mewakili perempuan yang mengambil kesempatan menanggalkan bra.

ABC Radio Brisbane: Jessica Hinchliffe

Dewan Kanker Australia dalam situsnya juga menyatakan bahwa "tidak ada penelitian yang dapat dipercaya yang menunjukkan hubungan antara memakai, atau tidak memakai, bra dan risiko terkena kanker payudara".

Jadi, jika tidak ada bukti yang mengaitkan antara bra dan risiko kanker, apakah ada bukti yang menunjukkan bahwa memakai bra dapat menurunkan dan membuat payudara kendur?

Sekali lagi, tidak ada.

Para peneliti di Universitas Wollongong baru-baru ini menyelesaikan studi yang mengamati anatomi payudara, yang mereka harap akan memiliki manfaat yang luas untuk bidang-bidang seperti pengobatan kanker, bedah kosmetik, dan desain bra.

Temuan mereka menunjukkan bahwa pengetahuan yang kita miliki tentang payudara dan apa yang dikenal sebagai ligamen Cooper - jaringan ikat di payudara yang diyakini banyak orang dapat meregang dan kendur jika Anda tidak memakai bra - terlalu terbatas.

"Mayoritas informasi yang kami pegang sebagai kitab suci tentang anatomi struktural payudara ditemukan oleh Sir Astley Cooper pada tahun 1840," kata teknisi diseksi Katie Gaskin.

Dr Amanda Newman mengatakan bahwa bagaimana kondisi payudara atau mengendurnya payudara lebih berkaitan dengan genetika, hormon dan berat badan, daripada dengan soal memakai bra.

"Ada beberapa pendapat bahwa payudara Anda akan menjadi tidak terlalu kendur jika Anda memakai bra, tapi menurut saya tidak ada bukti untuk itu," kata Dr Amanda.

"Payudara menjadi kendur seiring bertambahnya usia, dan ada kaitannya dengan hormon. Setelah menopause, payudara menjadi lebih kendur, selama kehamilan mereka membesar, selama menstruasi mereka lebih lembut."

Faktanya, sebuah penelitian di Prancis yang berlangsung selama 15 tahun dan melibatkan 300 wanita menemukan bahwa "secara medis, fisiologis, anatomis, payudara tidak mendapat manfaat dari kehilangan gravitasi" - dan wanita yang tidak memakai bra mengembangkan jaringan otot yang lebih alami dalam jangka panjang.

Tapi ini bukan satu ukuran yang berlaku untuk semua...

A woman sits cross-legged on a bed.
Banyak perempuan memilih untuk berpakaian yang nyaman saat bekerja dari rumah.

Unsplash: Mathilde Langevin

Sebelum Anda melepaskan diri dari semua bra lama yang tidak nyaman, ada beberapa hal yang juga perlu dipertimbangkan.

Meskipun mungkin tidak ada kondisi kesehatan yang terkait dengan penggunaan bra, mungkin ada beberapa kondisi muskuloskeletal, terutama jika Anda memakai ukuran cup yang lebih besar.

"Perempuan yang memakai bra ukuran D atau lebih sering mengalami nyeri punggung, nyeri bahu dan leher, karena berat payudaranya," kata Dr Amanda.

"Bra yang berkualitas baik [harus] memenuhi ukuran payudara Anda dan ukuran punggung Anda.

"Untuk beberapa perempuan, ukuran payudara dan cup mereka mengharuskan mereka memakai bra karena payudara mereka terlalu berat atau besar untuk tidak ditopang," kata mereka.

"Mungkin ada gunanya membuat janji dengan ahli osteopati Anda untuk membicarakan rasa sakit yang Anda alami, postur tubuh Anda dan bagaimana payudara Anda dapat mempengaruhi hal itu, ditambah bagaimana Anda dapat merawatnya dengan pakaian yang Anda kenakan."

Usia bra Anda adalah faktor lain yang perlu dipertimbangkan jika Anda mengalami nyeri dan ketidaknyamanan.

"Seiring bertambahnya usia bra, bahan bra bisa meregang, kehilangan penyangga setelah dicuci dan dipakai," kata Dr Amanda Newman.

"Jadi perhatikanlah [jika bra Anda] benar-benar longgar dan lebih terlihat seperti singlet."

Namun, mengenakan bra 100 persen setiap saat, terlepas dari ukuran cup Anda, sebenarnya tidak perlu. Jika Anda melakukannya untuk jangka waktu tertentu, perhatikan saja apakah Anda menderita nyeri punggung.

Abby Valdes poses in a modelling shot wearing a cropped bra and shorts.
Jika mengenakan bra itu menyenangkan dan membuat Anda merasa lebih percaya diri, Anda harus melakukannya.

Facebook: Bella Management

Lalu bagaimana dengan bra dan olahraga?

Sekali lagi, pertanyaan ini bermuara pada seberapa besar payudara Anda, apakah Anda mengalami nyeri muskuloskeletal, dan tingkat kenyamanan Anda.

Jika Anda berolahraga secara teratur, beberapa wanita menganggap crop top atau singlet yang pas sudah cukup - tetapi jika Anda memerlukan lebih banyak dukungan, Dr Amanda Newman menyarankan untuk menemui ahli pengepas bra (trained bra fitter).

"Anda mungkin perlu pergi ke toko khusus bra untuk mendapatkan ukuran yang tepat, tetapi ahli yang terlatih dapat menemukan sesuatu yang Anda perlukan," katanya.

Meski bukan aktivitas fisik, Osteopathy Australia mengatakan mengenakan bra saat bekerja di balik meja juga harus diperhatikan.

"Perempuan berbadan besar mungkin mengalami nyeri punggung atas atau bahu, terutama jika mereka banyak menghabiskan waktu di balik meja," kata juru bicara mereka.

Osteopathy Australia menyarankan untuk mengenakan bra yang mendistribusikan berat badan secara merata di bahu, tulang rusuk, dan punggung, dengan ukuran cup yang memadai, dan memperhatikan postur tubuh Anda.

Tentu saja, beberapa perempuan memilih memakai bra hanya karena itu membuat mereka merasa lebih percaya diri - alasan yang menurut Dr Amanda Newman "benar-benar valid".

"Banyak perempuan lebih nyaman memakai bra – karena bra bisa menopang… dan memiliki daya tarik estetika; mereka bisa merasa cantik atau seksi," katanya.

"Jika Anda merasa nyaman memakai bra, kenakanlah; jika Anda lebih nyaman tanpanya, tanggalkan."

Hal terpenting - baik Anda memakai bra atau tidak - adalah memperhatikan apa yang terjadi dengan tubuh Anda.

"Perhatikan gejala apa pun, perhatikan seperti apa payudara Anda, dan jika Anda melihat perubahan yang signifikan, temui dokter Anda," kata Dr Amanda Newman.

Artikel ini diproduksi oleh Hellena Souisa dari artikel ABC News