ABC

Apakah Amazon akan merusak pesta Natal peritel?

Sepertinya belum cukup masa sulit yang masih menggelayuti industri ritel di Australia, kini tampaknya raksasa global Amazon akan pesta Natal mereka.

Semua tanda menunjukkan Amazon akan menggerakkan operasionalnya di Australia dalam 60 hari ke depan, bahkan mungkin lebih dini pada bulan depan, menurut analis ritel Citi, Brian Raymond.

"Syarat pembelian sudah diatur dan pemesanan pertama kepada pemasok telah dibuat dalam beberapa pekan terakhir," kata Raymond.

Amazon telah mengumumkan pihaknya sudah mengamankan lokasi untuk gudang pengiriman besar - istilah digital untuk gudang pengemasan - di pinggiran Melbourne dan perekrutan karyawan sudah dimulai.

Keputusan belum dibuat mengenai pusat distribusi yang lebih besar di Sydney, tapi disangsikan ini akan terjadi dan berjalan sebelum masa sibuk Natal.

"Jadwal peluncuran masih belum pasti dan bergantung pada kesiapan website dan pengujian logistik, tapi kami perkirakan peluncuran formal akan terjadi pada Oktober, sebelum Black Friday pada 24 November," kata Raymon dalam catatan riset untuk klien.

Black Friday adalah hari setelah Thanksgiving dan dianggap sebagai permulaan demam konsumen memborong sebelum Natal di Amerika Serikat, hiruk-pikuk belanja yang digerakkan oleh potongan harga.

Peritel sudah menderita

Raymond mengatakan Amazon tampaknya belum akan mengerahkan penuh senjata penjualannya di Australia dalam segera dan karena itu akan bersaing secara agresif saja dalam harga.

"Amazon tidak akan mendapatkan keuntungan berarti pada dua dari tiga pilarnya dalam jangka pendek - keragaman dan pengiriman, yang akan berkembang seiring waktu," kata ia.

Baca juga

Amazon Akan Ciptakan Ribuan Kerja Namun Membuat Bangkrut Perusahaan Lain

Amazon Bangun Gudang Pengiriman Besar di Melbourne

Pendekatan memperuncing marjin tidak akan mengangkat semangat kemeriahan peritel lokal yang terpengaruh oleh penurunan daya belu konsumen karena rendahnya kenaikan upah, tingginya utang dan amblasnya tabungan.

Data ritel terbaru menunjukkan angka penjualan di bulan Juli mentok dan menurun di sejumlah negara bagian termasuk New South Wales, Australia Selatan dan Tasmania.

Toko serba ada, sektor yang sepertinya akan segera dan secara serius terdampak kehadiran Amazon, melanjutkan gerakan penurunan. Penjualan menurun 1,6 persen pada Juli, penurunan bulanan ke-10 sejak tahun lalu.

Raymond mengatakan kekhawatiran pada peritel yang memiliki toko fisik akan menjadi strategi Amazon untuk menyesuaikan diri atau menjadi yang termurah di pasar sepanjang waktu.

Berdasarkan data Citi, dampak penjualan pada tiga bulan menuju Tahun Baru dapat mencapai 200 juta dollar - atau secara kasar 0,2 persen dari total penjualan ritel Australia - dengan kerusakan terbesar diakibatkan oleh persaingan harga, daripada kehilangan pangsa pasar.

Dengan target awal tampaknya pasar hadiah, Citi berpendapat peritel yang sepertinya akan terpukul pertama adalah toko serba ada dan yang menjual elektronik, alat hiburan, pakaian, dan alas kaki.

Diterjemahkan oleh Alfred Ginting pada 8 September dari artikel ABC News.