ABC

Antropolog Australia Lestarikan Bahasa Pribumi di Dataran Tinggi Tibet

Perjalanan seorang antropologi Australia melalui daerah berbahasa Tibeta di China telah mengawali sebuah karir yang didedikasikan untuk mendokumentasikan dan melindungi bahasa-bahasa tersebut - sebuah proyek yang dipengaruhi oleh hilangnya bahasa-bahasa asli di Australia.

Di rak buku di kantor Gerald Roche di University of Melbourne terlihat sebuah tas yang dipenuhi minidisc yang dikemas ketat.

"Tepat pada saat iPod masuk, semua orang memiliki perekam minidisc yang mereka buang, jadi saya mengumpulkan banyak dari alat perekam minidisc mereka yang disumbangkan," ia menjelaskan.

Minidiscs tersebut berisi rekaman dari  lapangan yang menangkap berbagai bahasa, tradisi lisan dan musik di Dataran Tinggi Tibet.

A man poses in front of an old stone building in a valley on the Tibetan Plateau
Melakukan perjalanan melalui kawasan Tibet di China telah menginspirasi Dr Roche untuk menetap disana

Supplied: Gerald Roche

Keragaman linguistik di dataran tinggi Tibet bukanlah sesuatu yang sudah diketahui oleh Dr Roche sebelum kunjungan pertamanya, dan menjadi seorang pendukung untuk mempertahankan keragaman bahasa itu juga tidak ada dalam agendanya.

Selama perjalanan pertamanya ke China, Dr Roche bertemu dengan seorang pelancong dari Australia yang sedang dalam perjalanan pulang dari Dataran Tinggi Tibet.

Dia berbagi cerita dengan Dr Roche mengenai keindahan dan budaya daerah ini.

Penasaran, ketika dia kembali ke China, dia melakukan perjalanan ke daerah yang banyak didengarnya.

Tapi yang dia dapati hanyalah cerita - dia tidak bisa berbahasa Mandarin atau Tibet.

"Saya berada di Beijing, saya ingin pergi ke barat ke Chengdu, yang merupakan titik tolak bagi banyak wilayah di Tibet," katanya.

Semakin sering dia melakukan perjalanan ke daerah Tibet di China, dia semakin tertarik.

Tak lama kemudian dia mengajar Bahasa Inggris di sebuah universitas di sana, namun latar belakang antropologinya telah memaksa dia untuk mulai meneliti dan merekam bahasa-bahasa setempat.

"Ini adalah proses yang panjang untuk mengenal tempat itu, datang dan pergi, bertemu lebih banyak orang, membuat koneksi, mencari tahu lebih banyak rincian tentang apa yang terjadi di sana dan ada banyak keberuntungan di antaranya."

Lansekap bahasa yang kompleks

Universitas tempat ia mengajar mendukung proyek perekaman bahasa-bahasa lokal Tibet tersebut, dan kemudian proyek ini mendapatkan dana dari UNESCO dan melalui sumbangan.

Tapi Dr Rochel-ah yang pada awalnya mengelola proyek ini.

"Itu adalah sesuatu yang saya anggap penting dan bisa saya lakukan, jadi saya melakukannya," katanya.

A man in an office points to a region on a map of the Tibetan Plateau on the wall.
Dr Roche menunjuk daerah dimana dia melakukan penelitiannya

ABC: Kim Jirik

"Tapi saya bisa memberi banyak masukan ke dalam pengajaran, membuat mahasiswa saling berbicara mengenai tradisi di kampung halaman mereka adalah cara yang baik untuk memotivasi mereka menggunakan Bahasa Inggris dengan cara yang berarti bagi mereka."

Dr Roche mengatakan bahwa meskipun bahasa tulis Tibet sama di seluruh dataran tinggi, ada banyak sekali bahasa lisan yang ditemukan di berbagai desa dan komunitas.

Dengan Bahasa Tibetan - bahasa resmi di Daerah Otonomi Tibet - juga kurang digunakan, dibandingkan Bahasa China Mandarin, upaya untuk mempromosikan Bahasa Tibet dilakukan dengan mengorbankan bahasa minoritas.

sebuah peta berjudul "Bahasa minoritas di Tibetosphere timur" dengan daftar 48 bahasa.
Sebuah peta keberagaman linguistik di wilayah Tibet China, terinspirasi oleh peta Tindale mengenai kelompok masyarakat pribumi Australia

Supplied: Gerald Roche

Dalam survei demografinya terhadap salah satu bahasa minoritas tertentu, Dr Roche juga menemukan bahwa banyak penutur Bahasa yang menyebarkan bahasa Tibet ke generasi berikutnya, ketimbang bahasa ibu mereka.

"[sekitar] sepertiga rumah tangga dimana bahasa iitu digunakan, mereka tidak lagi bisa berbicara bahasa ibu merek kepada anak-anak.

"Jadi sisa dari proyek ini adalah mengenai upaya untuk mencari tahu mengapa - mengapa orang-orang itu tidak mentransmisikan bahasa mereka sendiri kepada anak-anak lagi."

Urbanisasi yang cepat di kota-kota yang lebih besar seperti Tongren – yang dikenal sebagai Rebgong di Tibet – semakin melipatgandakan masalah ini, karena desa-desa dengan keragaman bahasa telah ditelan oleh luapan urbanisasi.

"Apa yang dulunya adalah sekelompok desa, sekarang anda akan menjumpai  gedung pencakar langit, jalan raya, dan juga jembatan besar.

"Ketika desa-desa itu dilahap oleh kota, mereka kehilangan ladang mereka, mereka kehilangan gaya hidup subsisten mereka, yang mendorong orang ke sektor pekerjaan lain dan di sektor pekerjaan tersebut, bahasa mereka tidak lagi menjadi media komunikasi - ini bahasa Tibet atau Itu bahasa China. "

Dr Roche berharap bahwa karyanya akan menarik perhatian pada bahasa-bahasa yang terancam punah ini, dan mendorong organisasi-organisasi di Australia yang terlibat di kawasan ini untuk mendukung pelestarian keanekaragaman Bahasa tersebut.

"Alih-alih mempromosikan satu orang, satu ideologi bahasa, organisasi-organisasi yang diikuti oleh orang-orang di Australia, saya pikir seharusnya mendorong perspektif yang mengenali dan merayakan keragaman budaya dan bahasa di antara orang Tibet."

Pembelajaran dai masyarakat pribumi Australia

Minat yang tinggi yang dimiliki Dr. Roche mengenai antropologi dan studi tentang keragaman linguistik terinspirasi oleh pengalamannya tinggal di pedalaman Australia.

"Tumbuh dewasa, saya menghabiskan waktu diantara pedesaan dan perkotaan Australia.

Hilangnya ratusan bahasa pribumi di Australia, yang oleh Dr Roche disebut " malapetaka genosida", juga telah menanamkan rasa urgensi pada karyanya di Tibet.

"Hal seperti itu belum terjadi di Tibet, bahasa-bahasa ini masih banyak ditransmisikan, mereka masih memiliki populasi penutur yang besar, mereka masih memiliki komunitas yang luas dan padat dan memberikan dukungan untuk bahasa-bahasa ini.

A man stands in front of a stone pillar in a courtyard at the University of Melbourne
Antropolog Gerald Roche di University of Melbourne

ABC: Kim Jirik

A man stands in front of a stone pillar in a courtyard at the University of Melbourne
Anthropologist Gerald Roche at the University of Melbourne.

ABC: Kim Jirik

Dr Roche percaya bahwa orang-orang di Tibet bagian China dan Aborigin Australia dapat belajar dari pengalaman masing-masing.

"Apa yang benar-benar ingin saya lihat berkembang adalah terjadinya kolaborasi yang saling memperkaya antara komunitas bahasa di sini dan di China.

"Banyak pelajaran itu bisa diterapkan dalam situasi Tibet, dan saya rasa juga harus ada pelajaran yang bisa dibagikan kembali ke arah lain."

Ikuti kisah-kisah menarik lainnya seperti ini dengan bergabung bersama Australia Plus community di Facebook, atau follow kami di Twitter dan Instagram.