ABC

Angka Aborsi Australia Terendah dalam 30 Tahun

Statistik aborsi telah turun ke posisi terendah selama 30 tahun namun kalangan medis masih membawa angka yang ketinggalan zaman.

Investigasi ABC menemukan Australia telah mengikuti tren internasional dan banyak statistik yang tersedia menunjukkan penurunan yang jelas dalam aborsi sampai tingkat terendah 13,5 per 1.000 wanita.

Di luar bukti yang tersedia, pemimpin opini utama, termasuk College of Obstetricians and Gynecologists, akademisi dan klinik keluarga berencana, masih keliru menganggap Australia memiliki tingkat aborsi tertinggi di negara maju - meskipun lebih rendah daripada negara-negara seperti Inggris dan Kanada.

Klaim ini sering dibuat dalam penelitian dan pernyataan yang mempromosikan penggunaan alat kontrasepsi generasi baru yang dikenal sebagai kontrasepsi reversibel jangka panjang, atau LARC.

Itu termasuk metode yang umum digunakan seperti menanam Implanon dan alat dalam rahim Mirena.

ABC mengungkapkan ada kekhawatiran serius tentang efek samping dari dua jenis alat kontrasepsi ini, dan banyak kelompok medis menerima pembayaran untuk layanan pendidikan dan konsultasi oleh raksasa farmasi yang membuat alat tersebut.

Angka aborsi yang ketinggalan zaman paling baru dikutip dalam sebuah "pernyataan bersama" yang dikeluarkan oleh kelompok kesehatan dan keluarga berencana untuk Hari Kontrasepsi Sedunia pada bulan September tahun ini.

Pernyataan tersebut mendukung penggunaan alat kontrasepsi jangka panjang dan mengutip statistik bahwa ada sekitar 80.000 aborsi setiap tahun di Australia.

Itu ditandatangani oleh kelompok termasuk Royal Australian dan New Zealand College of Gynecologists (RANZCOG), Keluarga Berencana NSW, Marie Stopes, serta Asosiasi Kesehatan dan Rumah Sakit Australia.

Namun, pernyataan tersebut disponsori oleh Merck, Sharp dan Dohme - pembuat LARC termasuk Implanon dan cincin vagina yang disebut Nuva-Ring.

Meski diungkapkan kalau perusahaan farmasi mensponsori pernyataan itu, mereka tidak mengatakan perusahaan tersebut memproduksi alat kontrasepsi jangka panjang.

'Pernyataan Konsensus' berdasarkan data tahun 2003

Angka 80.000 aborsi setiap tahun di Australia berasal dari makalah tahun 2005 oleh Australian Institute of Health and Welfare (AIHW), yang menggabungkan jaringan statistik medis yang rumit untuk memperkirakan aborsi secara nasional.

Ini didasarkan pada angka-angka dari tahun 2003 dan mengajukan angka 19,7 aborsi untuk setiap 1.000 wanita usia subur.

Petugas medis sedang memasang alat kontrasepsi Implanon pada seorang perempuan.
Pemakaian alat kontrasepsi jangka panjang yang dapat dipakai berulang terus tumbuh beberapa tahun terakhir.

ABC News: Alison Branley

Penelitian itu juga melemparkan jaring yang luas dengan memasukkan semua jenis aborsi, seperti yang dilakukan selama beberapa kali kehamilan dan setelah cedera traumatis, bukan hanya kehamilan yang tidak diinginkan.

ABC juga menemukan setidaknya enam makalah akademis utama dan terbaru oleh spesialis kontrasepsi Australia dari pusat akademik seperti Universitas Monash, mengutip angka 80.000 ini untuk mendukung kebutuhan alat kontrasepsi jangka panjang.

Mereka menggunakan ungkapan seperti "tingkat aborsi Australia termasuk yang tertinggi di negara maju" dan "Australia memiliki tingkat kehamilan remaja yang tinggi dibandingkan dengan banyak negara Barat".

Para akademisi itu juga telah mengumumkan dana penelitian dan perjalanan pendidikan luar negeri dari Bayer, pembuat alat dalam rahim Mirena.

Penurunan aborsi di beberapa negara bagian

Para peneliti secara rutin mengabaikan bahwa departemen kesehatan Australia Selatan dan Australia Barat menyimpan statistik terperinci, terkini dan untuk publik mengenai aborsi.

Di Australia Selatan, tingkat aborsi di antara wanita yang melahirkan mengalami penurunan dari 16,7 menjadi 13,5 untuk setiap 1.000 wanita antara tahun 2003 dan 2015.

Untuk menempatkan itu dalam konteks, angka 13,5 mirip dengan tingkat di akhir 1970-an dan awal '80-an di negara bagian itu, dan turun dari puncak pada tahun 1999.

Angka itu lebih rendah dari negara-negara seperti Kanada (14,0), Inggris dan Wales (16,0), dan Prancis (13,9), dan sebanding dengan Selandia Baru (13,5) dan Amerika Serikat (12,5).

Demikian pula di Australia Barat, angkanya turun dari 18,6 ke 16,4 antara tahun 2003 dan 2012.

Padahal di Australia Selatan, angka kehamilan remaja tercatat pada posisi terendah sejak 1970.

Seorang perempuan pada unjuk rasa pro aborsi di Brisbane, Mei 2017.
Banyak perempuan muda tidak menyadari aborsi masih dalam daftar kriminalitas di Queensland dan New South Wales.

Supplied: Susan Kotzur-Yang

Salah satu akademisi yang mengutip angka aborsi 80.000 adalah kepala departemen kedokteran umum Universitas Monash Profesor Danielle Mazza.

Dia mengatakan belum melihat laporan tentang penurunan dan tertarik untuk melihat laporan yang dipublikasikan.
"Apa yang terjadi di Australia Selatan dan Australia Barat mungkin tidak mencerminkan apa yang terjadi di negara lain," katanya.

Dalam makalahnya tentang LARC dia mengungkapkan tentang dana dari Bayer, pembuat Mirena.

"Saya menerima fakta bahwa penelitian dengan pendanaan industri sering dipandang miring," katanya. "Saya mengungkapkan tentang dana dan hubungan saya sehingga ini transparan bagi mereka yang membaca karya saya."

Banyak alasan di balik penurunan aborsi

Para ahli berteori penurunan aborsi adalah karena meningkatnya ketersediaan pil pencegah kehamilan, pendidikan yang lebih baik tentang kontrasepsi, dan tingkat kelahiran yang menurun secara keseluruhan.

Wakil ketua penelitian internasional Guttmacher Institute, Susheela Singh mengatakan tingkat aborsi di negara berkembang turun dari 39 persen menjadi 27 persen dari semua kehamilan antara tahun 1994 dan 2014, sesuatu yang dia gambarkan sebagai "perubahan yang signifikan".

Guttmacher Institute adalah lembaga pemikir masalah kesehatan seksual yang berbasis di AS.

"Tren di negara maju menunjukkan wanita dan pasangannya telah lebih berhasil menghindari kehamilan yang tidak diinginkan melalui peningkatan akses dan penggunaan kontrasepsi," katanya.

Sementara dengan internet menjadi semakin mudah untuk mengetahui tentang kontrasepsi, advokasi untuk LARC masih terasa lebih dibutuhkan di dunia pendidikan.

Dalam "pernyataan bersama", para pendukung meminta LARC untuk diajar di sekolah menengah atas.

Meski begitu, tema ini menjadi bagian dari silabus mata pelajaran di kebanyakan negara bagian; silabus SMA di NSW secara khusus mencakup tentang semua bentuk kontrasepsi.

Dr Barbara Mintzes, spesialis kebijakan farmasi di University of Sydney, mengatakan pernyataan bersama tersebut tampak aneh dan "berlebihan".

Permintaan Mirena dan Implanon meningkat tajam dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam dekade terakhir, sekitar 950.000 resep untuk masing-masing alat itu dikeluarkan untuk wanita Australia yang menyimpannya selama tiga sampai lima tahun.