ABC

Adilkah Biaya Kuliah Mahal bagi Mahasiswa Internasional di Australia?

Mahasiswa internasional membayar 400 persen lebih mahal dibandingkan mahasiswa lokal di Australia. Alasannya sama sekali tidak berkaitan dengan masalah pajak ataupun kebanggaan nasional, sebagaimana dituturkan peneliti Dr Peter Osborne.

Pendidikan di universitas, apa sih tujuannya?

Jika merujuk pada promosi pendidikan Melbourne University, tujuannya adalah "mendidik pemimpin masa depan" dan "kancah penyelesaian tantangan besar dunia melalui riset serta memperkuat masyarakat".

Dalam Buku Petunjuk Program S1 Internasional Sydney University, Rektor Dr Michael Spence, mengatakan, "Kami ingin menciptakan universitas dimana peneliti terbaik dan mahasiswa paling berbakat bisa berkembang, apapun latar belakang sosial dan budaya mereka".

Sementara bagi mahasiswa University of Queensland (UQ), "Anda akan mendapatkan kesempatan untuk unggul dalam belajar, dan dalam kehidupan". Di antara yang ditawarkan universitas ini adalah "berbagai pilihan jurusan yang komprehensif, lingkungan dan fasilitas belajar kelas dunia".

"Wujudkan potensi anda di University of Sydney" - Dr Michael Spence (FlickrCC: Jason James)
"Wujudkan potensi anda di University of Sydney" - Dr Michael Spence (FlickrCC: Jason James)


Saya bisa melanjutkan, namun tentu saja anda segera tahu semua kutipan yang dibuat tim Humas universitas bersangkutan. Semuanya terdengar inspiratif dan manusiawi dan sejalan dengan nama "pendidikan tinggi".

Namun izinkan saya menyuguhkan sejumlah fakta dari data statistik Pendidikan Tinggi yang dibuat Pemerintah Australia.

Tahun 2012, ada 299.474 sarjana yang lulus dari berbagai perguruan tinggi di Australia, dan sekitar sepertiganya merupakan mahasiswa internasional - mereka yang berasal dari negara lain.

Tentu saja menyenangkan melihat banyaknya mahasiswa asing yang menempuh pendidikan tinggi mereka di negara ini, berhasil melewati segala rintangan bahasa (Inggris), budaya, dan terutama beban biaya.

Namun saya prihatin karena Australia tidak memperlakukan mereka secara adil. Sejak dari awalnya sudah tidak setara: terlepas dari segala slogan universitas itu, mereka menarik bayaran sangat mahal dibandingkan dengan mahasiswa warga negara Australia.

Di ketiga universitas yang disebutkan di atas, biaya kuliah bagi jurusan sains S1 untuk mahasiswa lokal berkisar 8.500 dollar (Rp 85 juta) pertahun. Tapi coba tengok biaya yang harus dikeluarkan mahasiwa asing untuk jurusan yang sama: 35.500 dollar (Rp 350 juta) pertahun! 400 persen lebih mahal.

Mengapa? Apakah hal ini bukan pelanggaran hukum?

Menurut UU Konsumen Australia, merupakan hak penyedia barang dan jasa untuk menentukan harga serta syarat dan ketentuan yang menyertainya sepanjang kriteria seleksi dan harga totalnya ditampilkan secara menyolok.

Jadi secara hukum sebenarnya, bukan perbuatan diskriminasi (bagi universitas) untuk menarik biaya kuliah lebih banyak kepada mahasiswa asing.

Namun bagi saya, ini merupakan dilema moral, dan menggambarkan betapa uang dan pendidikan "telah tidur seranjang".

Bagaimana akan kita justifikasi biaya kuliah yang lebih mahal itu? Tampaknya orang melihatnya sebagai hal wajar karena toh mahasiswa internasional ini "tidak membayar pajak".

Jika saja universitasnya baru dibangun dan pendidikan masih bersifat gratis, saya bisa menerima argumentasi ini. Namun toh universitas di Australia sudah begitu lama establish, dan sudah lama pula tidak lagi gratis.

Belum lagi jika mengingat bahwa mahasiswa asing itu telah membayar pajak untuk bisa masuk ke Australia. Mereka bayar pajak penghasilan yang mereka terima (jika bekerja) di Australia. Mereka bayar pajak barang dan jasa yang mereka beli selama di Australia, mulai dari makanan, mobil rumah dan buku pelajaran.

Jika universitas punya hak menarik biaya kuliah lebih mahal bagi mahasiswa asing sebab mereka bukan warga negara Australia, mengapa model seperti ini tidak konsisten penerapannya? Misalnya, sekalian saja mewajibkan mahasiswa asing membayar pajak lebih mahal untuk air, listrik dan angkutan umum.

Sayangnya, pelajaran pertama yang tertanam dalam benak para mahasiswa internasional yang kuliah di Australia adalah bahwa mereka justru "diperlakukan tidak setara".

Berbagai universitas terbaik di Australia tidak segan-segan membebani bayaran mahal bagi mahasiswa asing, dan pada saat yang sama membanggakan dirinya sebagai universitas dengan lingkungan belajar yang multikultural.

Pendidikan akhirnya adalah bisnis belaka. Di sejumlah negara Asia, mahasiswa asing dan mahasiswa lokal membayar uang kuliah yang sama.

Jangan-jangan kita di Australia lupa pada sesuatu aspek dalam kemanusiaan kita saat menjalankan pendidikan untuk para mahasiswa.

Versi tulisan Dr Peter Osborne ini dimuat dalam website Radio National ABC di program Ockham's Razor.