ABC

ABF Akui Ada “Human Error” Dalam Penangkapan Hakeem al Araibi

Otoritas Pasukan Perbatasan Australia (ABF) mengakui telah terjadi "kesalahan manusia" di internal agensi mereka dalam menangani kasus pengungsi asal Melbourne, Hakeem al-Araibi.

Otoritas itu mengakui proses tersebut mungkin dapat mencegah penahanan al-Araibi oleh otoritas di Thailand.

Hakeem al-Araibi menghabiskan waktu selama dua bulan di penjara Bangkok sebelum akhirnya dibebaskan minggu lalu setelah otoritas Thailand memutuskan untuk tidak melanjutkan proses ekstradisi pemain sepak bola tersebut.

"Setelah meninjau keadaan sekitar Hakeem al-Araibi, jelas bahwa kesalahan manusia telah terjadi dalam proses di Angkatan Perbatasan Australia (ABF)," kata Komisaris Michael Outram pada sidang perkiraan Senat.

"Petugas kami bekerja sepanjang waktu mengelola sejumlah besar transaksi, yang kadang-kadang membutuhkan proses manual, untuk menjembatani kesenjangan antara sistem TI yang berbeda, dan kesalahan manusia dapat, dan akan, terus terjadi. Tetapi itu jarang terjadi."

Sebelumnya hari ini, Polisi Federal Australia menyalahkan kurangnya akses ke catatan visa Departemen Dalam Negeri sebagai faktor kunci dalam penahanan Hakeem al-Araibi.

Komisaris Outram mengatakan perubahan telah dilakukan untuk mencegah kasus serupa terjadi.

Dia mengatakan kepada seorang Senat yang memperkirakan mendengar bahwa setelah meninjau keadaan sekitar kasus Hakeem al-Araibi, itu jelas sebuah "kesalahan manusia", sementara jarang, memang terjadi dalam proses Angkatan Perbatasan Australia.

"Ketika ABF mencocokkan seseorang dengan peringatan Interpol, saran notifikasi kecocokan yang sebenarnya dikirim secara manual melalui email dari ABF ke biro pusat nasional AFP dan kepada bagian visa Departemen Dalam Negeri dan kelompok kewarganegaraan," katanya.

"Pada kesempatan ini, email pemberitahuan kecocokan yang sebenarnya tidak dikirim oleh ABF ke AFP atau ke Departemen Dalam Negeri, dan itu merupakan kesalahan, dan bertentangan dengan proses yang disepakati.

"Kami sedang mengatasi beberapa sistem warisan di sini yang telah lewat tanggal penggunaannya dan kami menggunakan proses manual untuk memproses sejumlah data yang semakin besar ... dari orang-orang, dimana manusia pada akhirnya diharapkan melakukan beberapa proses tersebut.

"Kami telah menerapkan peningkatan pengawasan terhadap manajemen kami terhadap jenis-jenis kasus seperti ini dan kami juga bekerja sama dengan lembaga portofolio Dalam Negeri lainnya untuk meninjau prosedur yang relevan dan praktik berbagi informasi untuk semakin mengurangi risiko keadaan ini terjadi lagi.

"Jika sistem ini sepenuhnya otomatis, tentu itu akan menggembirakan bagi kita semua."

Simak beritanya dalam bahasa Inggris disini.