ABC

5 Tahun Lagi Kendaraan Swakemudi akan Ubah Kehidupan Kita

Tony Seba, ekonom asal Universitas Stanford, AS bukanlah seseorang yang penerawangannya bisa disepelekan.

Tony Seba – dikenal sebagai seorang "pakar pengusik tren’ dengan pengalaman lebih dari 20 tahun dalam modal ventura, kewiraswastaan bisnis dan teknologi energi bersih – ini memiliki pesan bagi penumpang yang bosan dengan kemacetan.

"Kita berada di puncak gangguan tren tercepat dan terdalam dalam sejarah transportasi," katanya.

Tony Seba memprediksi bahwa pada tahun 2024, seluruh konsep mobil yang dimiliki secara individu akan menjadi usang. Mesin pembakaran internal akan berhenti bersaing dengan motor listrik.

Dealer mobil tidak akan ada lagi. Permintaan minyak global akan anjlok, dan begitu juga dengan harga minyak dunia. Dan pada tahun 2030, 95 persen jalan-jalan di AS akan dilalui oleh kendaraan listrik otonom atau swakemudi akan sangat diminati.

Industri otomotif dan minyak akan runtuh

Tony Seba pada Konferensi Kepemimpinan Asia ke-7
Mobil yang dimiliki secara individu tetap akan berada di jalan, namun Tony Seba melihat nilai pentingnya semakin memudar.

Disediakan: Tony Seba

Seba menyebut paradigma baru ini sebagai ‘Transport as a Service (TAAS).  Pada intinya, Anda akan menggunakan mobil seperti yang anda lakukan hari ini, tapi, seperti layanan berbagi kendaraan atau jemput online yang ada sekarang ini, dimana kendaraan akan dipesan atau dipanggil melalui sebuah aplikasi.

Konsumen yang sadar dampak biaya akan dapat melakukan opsi berbagi kendaraan, yang dapat mengurangi separuh atau menurunkan biaya transportasi mereka.

Dan dia memprediksi bahwa pergeseran ini - dari kepemilikan hingga akses - akan cukup tertata seiring dengan berlangsungnya revolusi ini.

Biaya gangguan tren

Sejarah dikotori dengan contoh inovasi yang tidak dilirik meskipun memiliki keunggulan teknologi atau utilitas yang lebih besar.

Zaman Besi misalnya memiliki inovasi berupa kincir air, helikopter Da Vinci, dan motor listrik ciptaan  Nikolai Tesla, Toshiba dengan teknologi HD DVD.

Bagi Tony Seba, kemunculan kendaraan listrik otonom memiliki keunggulan yang tidak ditandingi oleh semua penemuan tersebut, yaitu harganya yang secara drastic jauh lebih murah.

Sebuah kendaraan Toyota Corolla harganya setara dengan sekitar seperdelapan dari satu mobil Tesla model S, tapi berpikir dalam hal pembelian sekali saja tidak relevan dengan konsep Transportasi sebagai layanan (TAAS): untuk armada kendaraan otonom, faktor kuncinya adalah biaya per kilometer yang ditempuh dan masa penggunaan seumur hidup pasca penjualan.

Dalam model RethinkX, efisiensi penyimpanan baterai dan viabilitas kecerdasan buatan dari kendaraan diasumsikan, dan meninggalkan pelanggan dalam kurun waktu yang tidak lama lagi pada sebuah keputusan yang jelas.

Rata-rata rumah tangga di Amerika menghabiskan $ 10.000 untuk perawatan mobil per tahun - sebuah angka yang menurut Tony Seba akan dapat dikurangi hingga 90 persen di bawah konsep Transportasi sebagai sebuah layanan atau TAAS.

"Orang menyukai mobil - tapi orang yang sama lebih mencintai uang," kata Seba.

Australia 'harus kompetitif' dalam kendaraan otonom

bus penumpang swakemudi di Perth
Lebih dari 2.000 orang telah mengendarai bus penumpang otonomus (swakemudi) di Australia Barat (WA), RAC Intellibus shuttle.

ABC News: Eliza Borrello

Perth Selatan, Darwin dan New South Wales, semuanya telah menjajal atau memulai uji coba kendaraan otonom.

"Ini adalah ruang di mana kita harus bersaing," Travis Waller, Direktur Pusat Penelitian untuk Inovasi Transportasi Terpadu di University of New South Wales, mengatakan.

"Peta Google dimulai di sini. Perangkat lunak yang mensinyalkan persimpangan dirancang di sini pada tahun 70-an."

Profesor Waller juga percaya bahwa model TAAS akan tiba, meskipun dia ragu tentang kerangka waktu yang mengubah waktu di dunia yang dilontarkan oleh Tony Seba. Sebagian besar produsen, katanya, menargetkan tahun 2025 untuk pengerahan kendaraan otonom.

"Mereka mencari lebih banyak di lingkungan di kampus, atau bandara," kata Profesor Waller.

Lingkungan yang dipetakan dengan baik, dengan kata lain, dengan beban lalu lintas yang relatif rendah.

"Tapi benar-benar otonom, dan benar-benar fungsional," katanya.

Sistem otonom masih kesulitan menghadapi interaksi yang tidak teratur - seperti pengendara sepeda - dan Profesor Waller menyarankan kendaraan otonom cenderung dikerahkan dengan kapasitas yang lebih terbatas, setidaknya pada tahap awal.

Namun, menurutnya, pada suatu hal, kita mungkin baru akan mulai melihat jalur kendaraan otonom saja dalam waktu dekat, sehingga para pengemudi diperkenalkan pada konsep tersebut.

"Sekalipun jika tidak ada isu keamanan atau risiko, kita harus berhadapan dengan persepsi dan kenyamanan masyarakat," katanya.

Tidak masuk akal

Pada titik tertentu dalam sejarah Australia, tidak memiliki mobil sepertinya akan dipandang sebagai hal yang tidak akan terpikirkan oleh seseorang sebagaimana juga dengan kemungkinan tidak memproduksinya.

Tapi bagi Mike Ramsay, Direktur Riset di perusahaan riset teknologi Gartner,  memiliki mobil pribadi tidak pernah menjadi sesuatu yang benar-benar masuk akal.

"Di Sydney atau di New York, atau di San Francisco, atau di Tokyo - memiliki sebuah mobil sebenarnya tidak masuk akal jika Anda berada di daerah-daerah tertentu di kota-kota tersebut," katanya.

Ada angkutan umum, untuk satu hal. Biaya parkir yang mahal dan jarang.

Tapi Ramsay tidak yakin dengan prospek sebuah revolusi yang akan terjadi dalam dekade berikutnya.

"Saya pikir semua hal di otomotif bergerak secara glasial," katanya.

kendaran swakemudi
Sistem pendeteksian hewan pada sebuah kendaraan swakemudi menunjukan ada seekor kanguru melompat didepan kendaraan itu.

(Supplied)

Ada hambatan budaya terhadap penyerapan kendaraan otonom - dalam survei Gartner baru-baru ini, sekitar 55 persen responden mengatakan bahwa mereka tidak akan menggunakan kendaraan otonom.

Sebagian besar mengatakan mereka akan naik kendaraan semi otonom, asalkan ada fungsi manual override.

Mike Ramsey menertawakan masalah ini yang juga dihadapi oleh komputer antarmuka.

"Berapa kali Anda pernah alami ketika berada di dalam taksi  dan anda mengatakan, 'Turunkan saya dari sini, bukan ke tempat tujuan'," tanyanya.

"Bisakah Anda mengkomunikasikan hal seperti ini pada robot?"

Bagaimana perubahan terjadi

Mike Ramsay meyakini lima tahun ke depan akan menjadi jalan yang lambat, di mana mobil secara bertahap akan mengubah penampilannya menjadi sebagai "ponsel bergulir".

Aspek-aspek dari teknologi otonom – seperti mendiagnosa masalah pada mesin, mengatur ulang jalur lalu lintas, membimbing parkir mundur - akan menjadi standar.

Mesin pembakaran internal sedang diambang kemunculan – meski Mike Ramsey memberikannya 30 sampai 40 tahun, bukan perkiraan Seba dari lima.

Pertanyaan terbesar – sesuatu yang oleh model Tony Seba ungkapkan - adalah siapa yang akan memproduksi kendaraan tersebut.

Tesla mungkin memiliki pemimpin karismatik dengan toleransi tak terbatas atas risiko - tapi mereka menjual sekitar 80.000 mobil pada tahun 2016, dibandingkan dengan 10 juta Toyota atau Volkswagen.

"Akankah Google membeli salah satu perusahaan ini?" Ramsay bertanya.

"Sejauh ini, [Google] ragu untuk melakukan itu, tapi jika teknologinya cukup bagus dan ada permintaan yang cukup kuat sehingga bisa berubah pikiran."

Ada slide yang Tony Seba sukai ketika memulai ceramahnya dengan: sebuah foto hitam dan putih dari sebuah parade Paskah di Fifth Avenue di New York City.

Tahun 1900, dan pemandangan dikawasan itu dipenuhi dengan para pelancong.. Yang paling mencolok adalah apa yang tidak ada didalam gambar itu: sebuah mobil. Sebaliknya, jalan juga dipenuhi dengan kuda.

Dalam beberapa tahun yang singkat - dan banyak ketidakpercayaan - Model mobil T Ford mulai diproduksi dan peternakan menjadi jarang di kota.

"Hal sama yang dikatakan di masa lalu juga dikatakan sekarang ini mengenai mobil," kata Seba.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris di sini.