ABC

1000 Anak di Denmark Terjerat Kasus Pelecehan Berbasis Gambar

Lebih dari 1.000 anak muda telah didakwa oleh polisi di Denmark pasca Facebook melaporkan kepada pihak berwenang tentang video-video yang diteruskan yang menampilkan dua remaja sedang berhubungan seks.

Video klip yang diteruskan di layanan messenger itu menunjukkan dua orang anak muda berusia 15 tahun, usia dimana seseorang dianggap layak secara hukum untuk melakukan hubungan seksual atau age of consent di Denmark.

Namun kepolisian Denmark mengatakan bahwa berbagi video tersebut dapat dikenakan pasal mendistribusikan materi pornografi anak-anak, yang memiliki ancaman hukuman penjara maksimum enam tahun.

Penangkapan tersebut telah memicu keresahan di Denmark, sebagaimana dituturkan oleh seorang siswa sekolah menengah di Denmark kepada BBC.

"Saya pikir sangat mengerikan bahwa begitu banyak orang tidak tahu apa yang akan mereka bagikan," kata siswa tersebut.

"Atau bahwa secara umum apa yang mereka miliki di komputer mereka bisa memiliki konsekuensi seperti ini."

Intisari:

  • Video itu menampilkan dua anak berusia 15 tahun melakukan hubungan seksual
  • Usia layak secara hukum melakukan kegiatan seksual di Denmark adalah 15 tahun
  • Kepolisian Denmark mengatakan meneruskan video-video itu dapat dianggap sebagai mendistribusikan pornografi anak

Seorang remaja Denmark lainnya mengatakan bahwa kasus tersebut menunjukkan seberapa cepat materi dapat menyebar secara online.

"Yang paling mengejutkan saya adalah tingkat keseriusan kasus ini, fakta bahwa ada 1.000 orang dapat disertakan dalam kasus ini menunjukkan betapa mudahnya video seperti ini dapat menyebar," kata remaja tersebut.

Jika terbukti bersalah, maka para tersangka dapat menerima hukuman denda atau 20 hari hukuman ringan – yang menyebabkan nama mereka tercatat dalam daftar pelaku kriminal di negara itu yang akan bertahan hingga 10 tahun.

Mungkinkah ini terjadi di Australia?

Komisioner keamanan internet Australia, Julie Inman Grant mengatakan bahwa kasus pornografi balas dendam adalah hal yang ilegal di Victoria, Australia Selatan dan New South Wales.

Tapi dia mengatakan sebuah insiden sebesar kasus yang terjadi di Denmark ini cukup langka.

"[Hanya] dalam situasi yang paling ekstrem, penegakan hukum akan melakukan penangkapan massal semacam itu, mungkin kita akan melihat pencegahan dan langkah intervensi dini pada awalnya," katanya.

Julie Inman Grant mengatakan bahwa berbagi gambar-gambar intim dari siapa saja yang berusia di bawah 18 tahun adalah bentuk pelecehan.

"Sangat jelas kita ingin anak-anak muda paham kalau mereka menemukan penyalahgunaan atau pelecehan berbasis gambar mereka tidak seharusnya meneruskan gambar-gambar tersebut," katanya.

"Mereka harus melaporkannya ke situs yang mereka lihat atau mereka dapat datang ke kantor keamanan di esafety.gov.au.

"Kami memiliki alat pelaporan penyalahgunaan berbasis gambar, kami dapat membantu agar materi atau konten itu diturunkan dan kami juga dapat membantu pemulihan korban."

Grant mengatakan materi semacam itu bisa menghancurkan korban.

"Masalahnya adalah begitu sebuah gambar semacam itu berada di luar kendali Anda -atau juga video – maka itu akan berada di luar kendali Anda selamanya," katanya.

"Jadi Anda tidak tahu siapa yang telah melihat gambar Anda, gambar-gambar anda yang tidak senonoh, apakah itu teman Anda, rekan kerja Anda, sesama siswa atau anggota keluarga Anda, dan Anda tidak tahu akan dari mana dan kapan lagi gambar-gambar itu akan muncul."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.