People Innovation Excellence

Saudara Pelaku Serangan Bourke Street Mengaku Rencanakan Aksi Teror

Saudara lelaki dari pelaku penyerangan dan penikaman pemilik kafe Sisto Malaspina di Bourke Street Melbourne mengakui telah mencoba membeli senjata untuk mempersiapkan serangan teroris.

Ali Khalif Shire Ali (22 tahun) hari ini muncul di Pengadilan Tinggi Melbourne untuk mengakui bersalah karena "melakukan usaha untuk mengakses senjata api untuk persiapan atau perencanaan" serangan.

Pengadilan memperdengarkan serangan itu direncanakan berlangsung di Federation Square pada akhir 2017 untuk "mengedepankan perjuangan Islam melalui kekerasan".

Ali ditangkap di rumahnya di Werribee selama serangkaian penggerebekan oleh lembaga intelijen Australia ASIO dan agen-agen lain pada November 2017.

Kasusnya telah diagendakan untuk diadili di hadapan juri sampai pengakuannya bersalah hari ini.

Pria asal Werribee ditahan karena dugaan rencana aksi teror.
Pria asal Werribee ditahan karena dugaan rencana mendapatkan senjata untuk aksi penembakan di di Federation Square pada malam Tahun Baru 2017.

Supplied: Victoria Police

Sidang pembelaan akan digelar pada bulan Agustus.

Perintah pengadilan sebelumnya mencegah pemberitaan bahwa Ali merupakan saudara Hassan Khalif Shire Ali.

Hassan ditembak mati oleh polisi setelah mengendarai mobilnya ke Bourke Street dan membakar tabung gas sebelum menyerang Sisto Malaspina.

Ia membunuh Malaspina yang berusia 74 tahun, yang terkenal di Melbourne sebagai salah satu pemilik Espresso Bar Pellegrini, dan melukai orang lain dalam serangan Bourke Street pada November tahun lalu.

Pada saat Ali Khalif Shire Ali ditangkap, polisi menuduh dia sedang berusaha mendapatkan senjata otomatis "untuk menembak dan membunuh sebanyak mungkin orang" di sekitar Federation Square, di pusat Kota Melbourne.

Dia telah dimonitor oleh polisi yang saat itu menyebutkan mereka melakukan penangkapan sebab dia berusaha mendapatkan senjata.

Namun polisi menambahkan bahwa pria ini belum berhasil mendapatkan senjata.

Simak berita lainnya dari ABC Indonesia.


Published at :

Social Media

Tweets By @BinusTV

Periksa Browser Anda

Check Your Browser

Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

We're Moving Forward.

This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

  1. Google Chrome
  2. Mozilla Firefox
  3. Opera
  4. Internet Explorer 9
Close