People Innovation Excellence

Perencana Keuangan di Brisbane Tipu Klien Pensiunan Hampir Rp 600 M

Seorang mantan perencana keuangan asal Brisbane telah dijatuhi hukuman 10 tahun penjara karena menipu jutaan dolar dari dana pensiunan lansia.

Brad Thomas Sherwin, 62 tahun, telah dijatuhi hukuman di Pengadilan Distrik Brisbane, setelah mengaku bersalah pada bulan September atas tuduhan penipuan terkait dengan hilangnya investasi $ 60 juta (atau setara Rp 600 miliar).

Pengusaha tersebut menghadapi 24 tuduhan terkait penyalahgunaan dana hampir senilai $ 10 juta (atau setara Rp 100 miliar) dari 39 klien.

Ia menerima hukuman tambahan 12 bulan di penjara karena melanggar tugasnya sebagai direktur.

Ia baru bisa dibebaskan bersyarat setelah empat tahun, yakni pada tanggal 14 November 2021.

Sherwin adalah kepala eksekutif dari perusahaan keuangan ‘Sherwin Financial Planners’ dan direktur sejumlah perusahaan terkait, termasuk bisnis pinjaman properti ‘Wickham Securities’.

Ia memberikan nasehat dan membantu klien menyiapkan dana super swa-kelola sebelum bisnis itu ambruk pada akhir tahun 2012 dan 2013.

Jeffares kehilangan 370.000 dolar (atau setara Rp 3,7 miliar) uang tabungannya
Jeffares kehilangan 370.000 dolar (atau setara Rp 3,7 miliar) uang tabungannya dan harus menyusun ulang KPR-nya untuk mencukupi kebutuhannya.

ABC News: Meghna Bali

Pada 26 kesempatan, Sherwin melakukan transaksi dengan menggunakan uang investasi kliennya, tanpa sepengetahuan mereka, seringkali untuk menutupi pembayaran hutang.

Ketika menjatuhkan putusannya, Hakim Julie Dick mengutuk tindakan Sherwin dengan mengatakan bahwa kliennya telah menaruh kepercayaan mereka padanya dan ia malah "menghancurkan hidup mereka".

Mantan klien memenuhi ruang sidang untuk menyaksikan pembacaan putusan, terkadang mencemooh dan mencela saat pengacara pembela Sherwin membicarakan uang yang telah hilang saat bisnisnya bangkrut.

Pada satu tahap, Hakim Dick harus membungkam penonton sehingga ia bisa mempertimbangkan pengajuan pembelaan dan menjatuhkan hukuman yang sesuai.

Korban bersuara

Sebelum menjatuhkan putusan, Hakim Dick mendengar pernyataan dari para korban Sherwin.

Beverly Holliday mengatakan bahwa ia harus mencari seorang psikolog dan ahli jantung untuk mengatasi stres akibat tindakan Sherwin.

Beverly menahan air mata saat ia menceritakan apa yang ingin dilakukannya dengan tabungannya, termasuk menghabiskan waktu bersama cucu-cucunya dan berpelesir.

"Saya telah didepak dari kehidupan yang ingin saya jalani dan saya sangat menganggap ia tak berhak mendapatkan kebebasan yang telah direnggut dari saya akibat tindakannya," tuturnya.

Amanda Spann mengatakan, ia kehilangan kepercayaannya kepada orang lain setelah ditipu oleh Sherwin.
Amanda Spann mengatakan, ia kehilangan kepercayaannya kepada orang lain setelah ditipu oleh Sherwin.

ABC News: Meghna Bali

Nigel Jeffares kehilangan $ 370.000 (atau setara Rp 3,7 miliar) dari tabungannya dan harus mengembalikan hipotek rumahnya untuk memenuhi kebutuhan.

"Tanpa uang, saya tak bisa melihat anak-anak saya yang tinggal di luar negeri," katanya di sela isak tangis.

Amanda Spann mengatakan bahwa ia telah menjadi mudah curiga sejak ia tahu bahwa dirinya telah dimanfaatkan.

"Apa yang saya gagal pahami adalah bagaimana sesorang bisa memperlakukan orang baik, jujur, dan pekerja keras seperti yang ia lakukan terhadap kami," katanya.

Pengacara pembela Sherwin, Adam Magill, mengatakan mereka akan mengajukan banding.

"Ia benar-benar menyesal tapi itu hanya sedikit membantu seperti yang Anda dengar dari para korban," sebutnya.

Komisaris ASIC (Komisi Keamanan dan Investasi Australia), John Price, mengatakan regulator tidak akan mentolerir kesalahan seperti yang dilakukan oleh Sherwin.

"Hasil hari ini seharusnya menjadi peringatan bagi direktur perusahaan dan penasihat keuangan yang melanggar standar masyarakat - konsekuensinya sangat parah," kata Price.

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.


Published at :

Social Media

Tweets By @BinusTV

Periksa Browser Anda

Check Your Browser

Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

We're Moving Forward.

This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

  1. Google Chrome
  2. Mozilla Firefox
  3. Opera
  4. Internet Explorer 9
Close