People Innovation Excellence

Akun Diblokir, Massa FPI Berunjuk Rasa di Luar Kantor Facebook

Sekitar 500 pengunjuk rasa yang berasal dari kelompok Islam berkumpul di luar markas Facebook di Jakarta menyusul keputusan raksasa media sosial itu untuk melarang kegiatan daring mereka.

Kelompok Front Pembela Islam (FPI) mengatakan bahwa Facebook telah memblokir sekitar 70 kelompok daring mereka.

Mereka telah memberi raksasa media sosial itu tenggat waktu hingga sampai Senin (15/2/2018) waktu Jakarta untuk mencabut larangan tersebut.

Setelah sholat Jum'at, kelompok ini berbaris dari Masjid Agung Al-Azar menyusuri salah satu jalan utama di Jakarta, sebelum menggelar unjuk rasa di luar kantor Facebook Indonesia.

Puluhan polisi dan tentara disiagakan untuk memastikan demonstrasi tetap damai.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Facebook mengatakan: "Kami mengizinkan orang menggunakan Facebook untuk menantang gagasan dan meningkatkan kesadaran akan isu-isu penting, namun kami akan menghapus konten yang melanggar standar komunitas kami.”

"Standar komunitas kami melarang organisasi dan orang-orang untuk mempromosikan kebencian dan kekerasan terhadap orang-orang berdasarkan karakteristik mereka yang terlindungi."

Sekitar 500 pengunjuk rasa menghadiri demonstrasi.
Sekitar 500 pengunjuk rasa menghadiri demonstrasi.

ABC News: David Lipson

Media sosial telah terbukti penting dalam beberapa tahun terakhir sebagai alat organisasi untuk unjuk rasa politik dan keagamaan.

Mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama, atau Ahok, digulingkan dan dipenjarakan karena tuduhan penistaan agama tahun lalu setelah ratusan ribu pengunjuk rasa berkumpul di ibukota, mengklaim bahwa pidato yang ia lakukan merupakan penghinaan terhadap Islam.

Agama diperkirakan memainkan peran penting dalam kampanye Pilkada yang serentak digelar tahun ini.

Kontes politik ini dipandang sebagai babak pendahulu dari Pemilihan Presiden 2019.

Facebook merilis pernyataan yang menjelaskan bahwa standar komunitasnya sebagai respon terhadap unjuk rasa tersebut.
Facebook merilis pernyataan yang menjelaskan bahwa standar komunitasnya sebagai respon terhadap unjuk rasa tersebut.

ABC News: David Lipson

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.


Published at :

Social Media

Tweets By @BinusTV

Periksa Browser Anda

Check Your Browser

Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

We're Moving Forward.

This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

  1. Google Chrome
  2. Mozilla Firefox
  3. Opera
  4. Internet Explorer 9
Close