People Innovation Excellence

Singapura Kembangkan Metode Uji COVID-19, Hasil Tes Keluar dalam 36 Menit

 

Para ilmuwan di Universitas Teknologi Nanyang (NTU) telah menemukan cara untuk meningkatkan kecepatan memperoleh hasil tes COVID-19 hingga empat kali lipat, yakni 36 menit.

Ilmuwan di Universitas Teknologi Nanyang (NTU) mengembangkan metode pengujian untuk COVID-19 yang hasilnya bisa diketahui hanya dalam waktu 36 menit atau sekitar seperempat dari waktu yang dibutuhkan oleh tes standar COVID-19 yang ada.

NTU mengatakan pada hari Senin (27/07) tes dilakukan dengan peralatan portabel dan dapat digunakan masyarakat sebagai alat skrining.

Metode baru yang dikembangkan oleh para ilmuwan di Fakultas Kedokteran NTU Lee Kong Chian ini telah menunjukkan cara meningkatkan “kecepatan, waktu penanganan, dan biaya tes laboratorium COVID-19”, kata universitas itu.

Pengujian adalah bagian penting dari strategi Pemerintah Singapura untuk mengisolasi dan memagari kasus COVID-19 untuk mencegah pembentukan klaster baru. Sejak 1 Juli, individu berusia 13 tahun ke atas yang memiliki gejala infeksi pernapasan akut akan menjalani tes COVID-19 begitu mereka mengunjungi dokter.

Saat ini, metode pengujian yang paling sensitif untuk virus corona adalah melalui teknik laboratorium yang disebut polymerase chain reaction (PCR), di mana mesin uji memperkuat materi genetik dengan menyalinnya berulang-ulang sehingga jejak virus dapat dideteksi.

Masalah besar adalah memurnikan asam ribonukleat (RNA) dari komponen lain dalam sampel pasien, sebuah proses yang membutuhkan bahan kimia yang saat ini mengalami “kekurangan pasokan di seluruh dunia,” kata NTU.

“Metode yang dikembangkan oleh NTU LKC Medicine menggabungkan banyak langkah-langkah dan memungkinkan pengujian langsung pada sampel pasien kasar, mengurangi waktu penyelesaian dari pengambilan sampel hingga mengeluarkan hasil, dan menghilangkan kebutuhan untuk bahan kimia pemurnian RNA,” tambah universitas.

Tes PCR telah terbukti sebagai mesin untuk penelitian biologi tetapi memiliki beberapa kelemahan, kata Wee Soon Keong, yang merupakan penulis pertama dari makalah penelitian yang telah diterbitkan dalam jurnal ilmiah Gen.

“Prosesnya memakan waktu. Tes COVID-19 cepat kami melibatkan reaksi tabung tunggal yang mengurangi waktu langsung dan risiko keamanan hayati untuk personel lab, serta kemungkinan kontaminasi sisa selama pemrosesan sampel, ” tambahnya.

Metode yang sama juga dapat digunakan untuk mendeteksi virus dan bakteri lain, termasuk penyakit demam berdarah.

‘Metode PCR langsung’

Dalam tes PCR, bahan genetik pada sampel swab harus diekstraksi untuk menghilangkan zat dalam sampel yang mencegah tes bekerja. Salah satu contoh inhibitor adalah musin, komponen utama lendir.

Tes yang dirancang oleh tim NTU menggunakan “metode PCR langsung”, tetapi menghilangkan kebutuhan untuk pemurnian RNA, langkah yang memakan waktu dan mahal.

“Sebagai gantinya, mereka menambahkan enzim dan reagen yang resistan terhadap inhibitor yang menargetkan senyawa yang menghambat amplifikasi RNA, seperti musin … enzim dan reagen ini, yang tersedia secara komersial, memiliki ketahanan tinggi terhadap senyawa yang jika tidak menghambat PCR, membuat tes tidak akurat,” kata NTU.

Campuran biokimiawi sampel kasar dan enzim serta reagen yang tahan inhibitor ditempatkan dalam tabung tunggal, yang dimasukkan ke dalam thermocycler laboratorium, sebuah mesin yang digunakan untuk memperkuat materi genetik dalam PCR. Setelah 36 menit, hasilnya mengungkapkan apakah ada jejak COVID-19.

Tim juga menguji metode ini pada thermocycler portabel, yang dapat digunakan dalam pengaturan sumber daya rendah dan daerah endemis, menunjukkan kemungkinan tes ini dilakukan oleh petugas kesehatan garis depan.

Rekan peneliti senior Dr. Sivalingam Paramalingam Suppiah mengatakan “dengan melewatkan langkah ekstraksi RNA dengan metode PCR langsung, kami melihat penghematan biaya pada kit ekstraksi asam nukleat, dan menghindari masalah reagen dalam pasokan pendek ketika pengujian laboratorium meningkat dan permintaan meningkat secara global.”

Associate Professor Eric Yap, pemimpin tim peneliti, mengatakan tim tersebut sekarang sedang mencoba untuk menggunakan metode seperti itu untuk diagnosa rutin.

“Tujuan kami adalah untuk mengembangkan tes ultra-cepat dan otomatis yang menghasilkan hasil dalam hitungan menit, dan itu dapat dilakukan oleh petugas kesehatan di klinik dengan akurasi dan sensitivitas yang sama seperti di laboratorium khusus,” tambahnya.

Sumber: DW Indo nesia


Published at :
Leave Your Footprint

    Social Media

    Tweets By @BinusTV

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close