People Innovation Excellence

Alat deteksi COVID-19 berbasis AI berpotensi diterapkan di Indonesia

 

Alat tes Covid-19 berbasis AI
Alat tes Covid-19 berbasis AI. Sumber Foto:axial.ai

 

 

 

 

Sebuah metode dan alat baru pendeteksi COVID-19 berbasis teknologi tinggi Artificial Intelligence (AI), tanpa tes darah dan swab, dinilai potensial untuk diterapkan di Indonesia.

Praktisi teknologi Artificial Intelligence, Karim Taslim di Jakarta, seperti dilaporkan Elshinta.com, baru-baru ini mengatakan, saat ini telah berkembang metode baru berbasis teknologi untuk mendeteksi seseorang positif terinfeksi COVID-19 yang tak kalah akurat dengan tes darah atau swab.

“Dengan AI solution telah berhasil dikembangkan alat yang membantu analisis tes corona dan telah digunakan di Wuhan, Tiongkok, dengan tingkat keberhasilan yang tinggi,” katanya.

Selama ini, kelangkaan tes COVID-19 tak hanya di Indonesia namun di banyak negara lain di dunia bahkan Tiongkok dan Amerika Serikat pun mengalami hal yang sama.

Selain itu, tes dengan tingkat akurasi tertinggi melalui swab yang selama ini dilakukan perlu waktu berhari-hari melalui uji laboratorium untuk mengetahui hasilnya.

Oleh karena itu Komisi Kesehatan Hubei di Tiongkok pun mengaku tidak lagi mengandalkan tes darah untuk mendeteksi COVID-19 yang hasilnya memakan waktu berhari-hari. Mereka saat ini menggunakan CT (computed tomography) scan guna melihat secara langsung organ pasien yang diduga terjangkit COVID-19.

Alat baru berbasis AI tersebut  menurut Karim, potensial diterapkan di Indonesia karena dapat dipasangkan ke CT scan yang umumnya sudah dimiliki semua RSUD di seluruh Tanah Air.

“Kecepatan pembacaannya hanya dalam hitungan 10 detik karena memang menggunakan teknologi Artificial Intelligence,” kata Karim, seperti dikutip Antara.

Alat tersebut diproduksi dengan nama pasar Axial AI (uAI Discover PNA) yang dikembangkan oleh Shanghai Research Center for Brain Science and Brain-inspired Intelligence bersama Tiongkok Academic of Sciences, Neurobionix, dan Skymind Laboratory of Neurobionix Research.

Alat tersebut dikembangkan untuk membantu tim medis mendiagnosis pasien dengan gejala COVID-19 secara lebih cepat. Axial AI juga dapat secara otomatis menganalisis hasil foto CT scan dalam waktu 10 detik dengan akurasi lebih dari 90 persen.

“Sistem ini secara luas telah digunakan di seluruh Wuhan, Hubei, dan provinsi lain di Tiongkok,” katanya. Bahkan rumah sakit khusus COVID-19 di Wuhan yakni Huo Shen Shan dan Lei Shen Shan Hospital telah menggunakan alat ini dengan tingkat kesuksesan yang tinggi.

Editor:Mus2020

Sumber: Elshinta.com dan antaranews.com

 


Published at :
Leave Your Footprint

    Social Media

    Tweets By @BinusTV

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close